Al-Qur'an - Juz 30 (An Naba':1 - An Naas:6) - KalenderIndonesia.Com

Bagikan:  

  Download  

Pembukaan An Naba'


Surat An Naba´ terdiri atas 40 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Ma´aarij. Dinamai An Naba´ (berita besar) diambil dari perkataan An Naba´ yang terdapat pada ayat 2 surat ini. Dinamai juga Amma yatasaa aluun diambil dari perkataan Amma yatasaa aluun yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Pengingkaran orang-orang musyrik terhadap adanya hari berbangkit dan ancaman Allah terhadap sikap mereka itu;kekuasaan-kekuasaan Allah yang terlihat dalam alam sebagai bukti adanya hari berbangkit; peristiwa-peristiwa yang terjadi pada hari berbangkit; azab yang diterima orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah serta kebahagiaan yang diterima orang-orang mukmin di hari kiamat; penyesalan orang kafir di hari kiamat.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

عَمَّ يَتَسَآءَلُوۡنَ‌ۚ
١

Ayat ke-2 

عَنِ النَّبَاِ الۡعَظِيۡمِۙ
٢

Ayat ke-3 

الَّذِىۡ هُمۡ فِيۡهِ مُخۡتَلِفُوۡنَؕ
٣

Ayat ke-4 

كَلَّا سَيَعۡلَمُوۡنَۙ
٤

Ayat ke-5 

ثُمَّ كَلَّا سَيَعۡلَمُوۡنَ
٥

Ayat ke-6 

اَلَمۡ نَجۡعَلِ الۡاَرۡضَ مِهٰدًا ۙ
٦

Ayat ke-7 

وَّالۡجِبَالَ اَوۡتَادًاۙ
٧

Ayat ke-8 

وَّخَلَقۡنٰكُمۡ اَزۡوَاجًا ۙ
٨

Ayat ke-9 

وَّجَعَلۡنَا نَوۡمَكُمۡ سُبَاتًا ۙ
٩

Ayat ke-10 

وَّجَعَلۡنَا الَّيۡلَ لِبَاسًا ۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَّجَعَلۡنَا النَّهَارَ مَعَاشًا
١١

Ayat ke-12 

وَّبَنَيۡنَا فَوۡقَكُمۡ سَبۡعًا شِدَادًا ۙ
١٢

Ayat ke-13 

وَّ جَعَلۡنَا سِرَاجًا وَّهَّاجًاۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّاَنۡزَلۡنَا مِنَ الۡمُعۡصِرٰتِ مَآءً ثَجَّاجًا ۙ
١٤

Ayat ke-15 

لِّـنُخۡرِجَ بِهٖ حَبًّا وَّنَبَاتًا ۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّجَنّٰتٍ اَلۡفَافًا ؕ
١٦

Ayat ke-17 

اِنَّ يَوۡمَ الۡفَصۡلِ كَانَ مِيۡقَاتًا ۙ
١٧

Ayat ke-18 

يَّوۡمَ يُنۡفَخُ فِى الصُّوۡرِ فَتَاۡتُوۡنَ اَفۡوَاجًا ۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَّفُتِحَتِ السَّمَآءُ فَكَانَتۡ اَبۡوَابًا ۙ
١٩

Ayat ke-20 

وَّ سُيِّرَتِ الۡجِبَالُ فَكَانَتۡ سَرَابًا ؕ
٢٠

Ayat ke-21 

اِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتۡ مِرۡصَادًاۙ
٢١

Ayat ke-22 

لِّلطّٰغِيۡنَ مَاٰبًا ۙ
٢٢

Ayat ke-23 

لّٰبِثِيۡنَ فِيۡهَاۤ اَحۡقَابًا‌ ۚ
٢٣

Ayat ke-24 

لَا يَذُوۡقُوۡنَ فِيۡهَا بَرۡدًا وَّلَا شَرَابًا ۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اِلَّا حَمِيۡمًا وَّغَسَّاقًا ۙ
٢٥

Ayat ke-26 

جَزَآءً وِّفَاقًا ؕ
٢٦

Ayat ke-27 

اِنَّهُمۡ كَانُوۡا لَا يَرۡجُوۡنَ حِسَابًا ۙ
٢٧

Ayat ke-28 

وَّكَذَّبُوۡا بِاٰيٰتِنَا كِذَّابًا ؕ
٢٨

Ayat ke-29 

وَكُلَّ شَىۡءٍ اَحۡصَيۡنٰهُ كِتٰبًا ۙ
٢٩

Ayat ke-30 

فَذُوۡقُوۡا فَلَنۡ نَّزِيۡدَكُمۡ اِلَّا عَذَابًا
٣٠

Ayat ke-31 

اِنَّ لِلۡمُتَّقِيۡنَ مَفَازًا ۙ
٣١

Ayat ke-32 

حَدَآٮِٕقَ وَاَعۡنَابًا ۙ
٣٢

Ayat ke-33 

وَّكَوَاعِبَ اَتۡرَابًا ۙ
٣٣

Ayat ke-34 

وَّكَاۡسًا دِهَاقًا ؕ
٣٤

Ayat ke-35 

لَا يَسۡمَعُوۡنَ فِيۡهَا لَـغۡوًا وَّلَا كِذّٰبًا‌ ۚ
٣٥

Ayat ke-36 

جَزَآءً مِّنۡ رَّبِّكَ عَطَآءً حِسَابًا ۙ
٣٦

Ayat ke-37 

رَّبِّ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ وَمَا بَيۡنَهُمَا الرَّحۡمٰنِ‌ لَا يَمۡلِكُوۡنَ مِنۡهُ خِطَابًا‌ ۚ
٣٧

Ayat ke-38 

يَوۡمَ يَقُوۡمُ الرُّوۡحُ وَالۡمَلٰٓٮِٕكَةُ صَفًّاؕۙ لَّا يَتَكَلَّمُوۡنَ اِلَّا مَنۡ اَذِنَ لَهُ الرَّحۡمٰنُ وَقَالَ صَوَابًا‌
٣٨

Ayat ke-39 

ذٰلِكَ الۡيَوۡمُ الۡحَـقُّ‌ۚ فَمَنۡ شَآءَ اتَّخَذَ اِلٰى رَبِّهٖ مَاٰبًا
٣٩

Ayat ke-40 

اِنَّاۤ اَنۡذَرۡنٰـكُمۡ عَذَابًا قَرِيۡبًاۖۚ يَّوۡمَ يَنۡظُرُ الۡمَرۡءُ مَا قَدَّمَتۡ يَدٰهُ وَيَقُوۡلُ الۡـكٰفِرُ يٰلَيۡتَنِىۡ كُنۡتُ تُرٰبًا
٤٠

Penutupan An Naba'


Surat An Naba´ menerangkan pengingkaran orang-orang musyrik terhadap hari berbangkit, ancaman Allah terhadap sikap mereka, azab yang mereka terima di hari kiamat serta kebahagiaan orang-orang yang beriman.

HUBUNGAN SURAT AN NABA´ DENGAN SURAT AN NAAZI´AAT

1. Surat An Naba´ menerangkan ancaman Allah terhadap sikap orang-orang musyrik yang mengingkari adanya hari berbangkit, serta mengemukakan bukti-bukti adanya hari berbangkit, sedang pada surat An Naazi´aat Allah bersumpah bahwa hari kiamat yang mendahului hari berbangkit itu pasti terjadi.
2. Sama-sama menerangkan huru-hara yang terjadi pada hari kiamat dan hari berbangkit.

  Download  

Pembukaan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat terdiri atas 46 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat An Naba´. Dinamai An Naazi´aat diambil dari perkataan An Naazi´aat yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Dinamai pula as Saahirah yang diambil dari ayat 14, dinamai juga Ath Thaammah diambil dari ayat 34.

Pokok-pokok isinya:
1. Keimanan:
Penegasan Allah tentang adanya hari kiamat dan sikap orang- orang musyrik terhadapnya; manusia dibagi 2 golongan di akhirat; manusia tidak dapat mengetahui kapan terjadinya saat kiamat.
2. Kisah:
Kisah Musa a.s. dengan Fir´aun.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالنّٰزِعٰتِ غَرۡقًا ۙ
١

Ayat ke-2 

وَّالنّٰشِطٰتِ نَشۡطًا ۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّالسّٰبِحٰتِ سَبۡحًا ۙ
٣

Ayat ke-4 

فَالسّٰبِقٰتِ سَبۡقًا ۙ
٤

Ayat ke-5 

فَالۡمُدَبِّرٰتِ اَمۡرًا‌ ۘ
٥

Ayat ke-6 

يَوۡمَ تَرۡجُفُ الرَّاجِفَةُ ۙ
٦

Ayat ke-7 

تَتۡبَعُهَا الرَّادِفَةُ ؕ
٧

Ayat ke-8 

قُلُوۡبٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ وَّاجِفَةٌ ۙ
٨

Ayat ke-9 

اَبۡصَارُهَا خَاشِعَةٌ‌ۘ
٩

Ayat ke-10 

يَقُوۡلُوۡنَ ءَاِنَّا لَمَرۡدُوۡدُوۡنَ فِى الۡحَـافِرَةِ ؕ
١٠

Ayat ke-11 

ءَاِذَا كُنَّا عِظَامًا نَّخِرَةً ؕ
١١

Ayat ke-12 

قَالُوۡا تِلۡكَ اِذًا كَرَّةٌ خَاسِرَةٌ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فَاِنَّمَا هِىَ زَجۡرَةٌ وَّاحِدَةٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

فَاِذَا هُمۡ بِالسَّاهِرَةِ ؕ
١٤

Ayat ke-15 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ مُوۡسٰى‌ۘ
١٥

Ayat ke-16 

اِذۡ نَادٰٮهُ رَبُّهٗ بِالۡوَادِ الۡمُقَدَّسِ طُوًى‌ۚ
١٦

Ayat ke-17 

اِذۡهَبۡ اِلٰى فِرۡعَوۡنَ اِنَّهٗ طَغٰىۖ
١٧

Ayat ke-18 

فَقُلۡ هَلۡ لَّكَ اِلٰٓى اَنۡ تَزَكّٰى ۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَاَهۡدِيَكَ اِلٰى رَبِّكَ فَتَخۡشٰى‌ۚ
١٩

Ayat ke-20 

فَاَرٰٮهُ الۡاٰيَةَ الۡكُبۡرٰىۖ
٢٠

Ayat ke-21 

فَكَذَّبَ وَعَصٰىۖ
٢١

Ayat ke-22 

ثُمَّ اَدۡبَرَ يَسۡعٰىۖ
٢٢

Ayat ke-23 

فَحَشَرَ فَنَادٰىۖ
٢٣

Ayat ke-24 

فَقَالَ اَنَا رَبُّكُمُ الۡاَعۡلٰىۖ
٢٤

Ayat ke-25 

فَاَخَذَهُ اللّٰهُ نَڪَالَ الۡاٰخِرَةِ وَالۡاُوۡلٰى ؕ
٢٥

Ayat ke-26 

اِنَّ فِىۡ ذٰلِكَ لَعِبۡرَةً لِّمَنۡ يَّخۡشٰىؕ
٢٦

Ayat ke-27 

ءَاَنۡتُمۡ اَشَدُّ خَلۡقًا اَمِ السَّمَآءُ‌ ؕ بَنٰٮهَا
٢٧

Ayat ke-28 

رَفَعَ سَمۡكَهَا فَسَوَّٮهَا ۙ
٢٨

Ayat ke-29 

وَ اَغۡطَشَ لَيۡلَهَا وَاَخۡرَجَ ضُحٰٮهَا
٢٩

Ayat ke-30 

وَالۡاَرۡضَ بَعۡدَ ذٰلِكَ دَحٰٮهَا ؕ
٣٠

Ayat ke-31 

اَخۡرَجَ مِنۡهَا مَآءَهَا وَمَرۡعٰٮهَا
٣١

Ayat ke-32 

وَالۡجِبَالَ اَرۡسٰٮهَا ۙ
٣٢

Ayat ke-33 

مَتَاعًا لَّـكُمۡ وَلِاَنۡعَامِكُمۡؕ
٣٣

Ayat ke-34 

فَاِذَا جَآءَتِ الطَّآمَّةُ الۡكُبۡرٰىۖ
٣٤

Ayat ke-35 

يَوۡمَ يَتَذَكَّرُ الۡاِنۡسَانُ مَا سَعٰىۙ
٣٥

Ayat ke-36 

وَبُرِّزَتِ الۡجَحِيۡمُ لِمَنۡ يَّرٰى
٣٦

Ayat ke-37 

فَاَمَّا مَنۡ طَغٰىۙ
٣٧

Ayat ke-38 

وَاٰثَرَ الۡحَيٰوةَ الدُّنۡيَا ۙ
٣٨

Ayat ke-39 

فَاِنَّ الۡجَحِيۡمَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٣٩

Ayat ke-40 

وَاَمَّا مَنۡ خَافَ مَقَامَ رَبِّهٖ وَ نَهَى النَّفۡسَ عَنِ الۡهَوٰىۙ
٤٠

Ayat ke-41 

فَاِنَّ الۡجَـنَّةَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٤١

Ayat ke-42 

يَسۡـــَٔلُوۡنَكَ عَنِ السَّاعَةِ اَيَّانَ مُرۡسٰٮهَا ؕ
٤٢

Ayat ke-43 

فِيۡمَ اَنۡتَ مِنۡ ذِكۡرٰٮهَاؕ
٤٣

Ayat ke-44 

اِلٰى رَبِّكَ مُنۡتَهٰٮهَاؕ
٤٤

Ayat ke-45 

اِنَّمَاۤ اَنۡتَ مُنۡذِرُ مَنۡ يَّخۡشٰٮهَاؕ
٤٥

Ayat ke-46 

كَاَنَّهُمۡ يَوۡمَ يَرَوۡنَهَا لَمۡ يَلۡبَثُوۡۤا اِلَّا عَشِيَّةً اَوۡ ضُحٰٮهَا
٤٦

Penutupan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat mengutarakan sumpah Allah dengan menyebut malaikat yang bermacam-macam tugasnya, bahwa hari kiamat pasti terjadi, dan membangkitkan manusia itu adalah mudah bagi Allah, serta mengancam orang- orang musyrik yang mengingkari kebangkitan dengan siksaan yang telah dialami Fir´aun dan pengikut-pengikutnya. Selanjutnya surat ini menerangkan keadaan orang-orang musyrik pada hari kiamat dan bagaimana kedahsyatan hari kiamat itu.

HUBUNGAN SURAT AN NAAZI´AAT DENGAN SURAT ´ABASA

Pada akhir surat An Naazi´aat ditaerangkan bahwa Nabi Muhammad s.a.w. hanyalah pemberi peringatan kepada orang-orang yang takut dengan hari kiamat, sedang pada permulaan surat ´Abasa dibayangkan bahwa dalam memberikan peringatan itu hendaklah memberikan penghargaan yang sama kepada orang-orang yang diberi peringatan dengan tidak memandang kedudukan seseorang dalam masyarakat.

  Download  

Pembukaan 'Abasa



Surat 'Abasa terdiri atas 42 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat An Najm. Dinamai 'Abasa diambil dari perkataan 'Abasa yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Menurut riwayat, pada suatu ketika Rasulullah s.a.w. menerima dan berbicara dengan pemuka-pemuka Quraisy yang beliau harapkan agar mereka masuk Islam. Dalam pada itu datanglah Ibnu Ummi Maktum, seorang sahabat yang buta yang mengharap agar Rasulullah s.a.w. membacakan kepadanya ayat- ayat Al Quran yang telah diturunkan Allah. tetapi Rasulullah s.a.w. bermuka masam dan memalingkan muka dari Ibnu Ummi Maktum yang buta itu, lalu Allah menurunkan surat ini sebagai teguran atas sikap Rasulullah terhadap ibnu Ummi Maktum itu.

Pokok-pokok isinya:
1. Keimanan:Dalil-dalil keesaan Allah; keadaan manusia pada hari kiamat.
2. Dan lain-lain:Dalam berda'wah hendaknya memberikan penghargaan yang sama kepada orang-orang yang diberi da'wah; cercaan Allah kepada manusia yang tidak mensyukuri nikmat-Nya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

عَبَسَ وَتَوَلّٰٓىۙ
١

Ayat ke-2 

اَنۡ جَآءَهُ الۡاَعۡمٰىؕ
٢

Ayat ke-3 

وَمَا يُدۡرِيۡكَ لَعَلَّهٗ يَزَّكّٰٓىۙ
٣

Ayat ke-4 

اَوۡ يَذَّكَّرُ فَتَنۡفَعَهُ الذِّكۡرٰىؕ
٤

Ayat ke-5 

اَمَّا مَنِ اسۡتَغۡنٰىۙ
٥

Ayat ke-6 

فَاَنۡتَ لَهٗ تَصَدّٰىؕ
٦

Ayat ke-7 

وَمَا عَلَيۡكَ اَلَّا يَزَّكّٰٓىؕ
٧

Ayat ke-8 

وَاَمَّا مَنۡ جَآءَكَ يَسۡعٰىۙ
٨

Ayat ke-9 

وَهُوَ يَخۡشٰىۙ
٩

Ayat ke-10 

فَاَنۡتَ عَنۡهُ تَلَهّٰى‌ۚ
١٠

Ayat ke-11 

كَلَّاۤ اِنَّهَا تَذۡكِرَةٌۚ
١١

Ayat ke-12 

فَمَنۡ شَآءَ ذَكَرَهٗ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فِىۡ صُحُفٍ مُّكَرَّمَةٍۙ
١٣

Ayat ke-14 

مَّرۡفُوۡعَةٍ مُّطَهَّرَةٍ ۭۙ
١٤

Ayat ke-15 

بِاَيۡدِىۡ سَفَرَةٍۙ
١٥

Ayat ke-16 

كِرَامٍۢ بَرَرَةٍؕ
١٦

Ayat ke-17 

قُتِلَ الۡاِنۡسَانُ مَاۤ اَكۡفَرَهٗؕ
١٧

Ayat ke-18 

مِنۡ اَىِّ شَىۡءٍ خَلَقَهٗؕ
١٨

Ayat ke-19 

مِنۡ نُّطۡفَةٍؕ خَلَقَهٗ فَقَدَّرَهٗ ۙ
١٩

Ayat ke-20 

ثُمَّ السَّبِيۡلَ يَسَّرَهٗۙ
٢٠

Ayat ke-21 

ثُمَّ اَمَاتَهٗ فَاَقۡبَرَهٗۙ
٢١

Ayat ke-22 

ثُمَّ اِذَا شَآءَ اَنۡشَرَهٗؕ
٢٢

Ayat ke-23 

كَلَّا لَـمَّا يَقۡضِ مَاۤ اَمَرَهٗؕ
٢٣

Ayat ke-24 

فَلۡيَنۡظُرِ الۡاِنۡسَانُ اِلٰى طَعَامِهٖۤۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اَنَّا صَبَبۡنَا الۡمَآءَ صَبًّا ۙ
٢٥

Ayat ke-26 

ثُمَّ شَقَقۡنَا الۡاَرۡضَ شَقًّا ۙ
٢٦

Ayat ke-27 

فَاَنۡۢبَتۡنَا فِيۡهَا حَبًّا ۙ
٢٧

Ayat ke-28 

وَّ عِنَبًا وَّقَضۡبًا ۙ
٢٨

Ayat ke-29 

وَّزَيۡتُوۡنًا وَّنَخۡلًا ؕ
٢٩

Ayat ke-30 

وَحَدَآٮِٕقَ غُلۡبًا ۙ
٣٠

Ayat ke-31 

وَّفَاكِهَةً وَّاَبًّا ۙ
٣١

Ayat ke-32 

مَّتَاعًا لَّـكُمۡ وَلِاَنۡعَامِكُمۡؕ
٣٢

Ayat ke-33 

فَاِذَا جَآءَتِ الصَّآخَّةُ
٣٣

Ayat ke-34 

يَوۡمَ يَفِرُّ الۡمَرۡءُ مِنۡ اَخِيۡهِۙ
٣٤

Ayat ke-35 

وَاُمِّهٖ وَاَبِيۡهِۙ
٣٥

Ayat ke-36 

وَصَاحِبَتِهٖ وَبَنِيۡهِؕ
٣٦

Ayat ke-37 

لِكُلِّ امۡرِیءٍ مِّنۡهُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ شَاۡنٌ يُّغۡنِيۡهِؕ
٣٧

Ayat ke-38 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ مُّسۡفِرَةٌۙ
٣٨

Ayat ke-39 

ضَاحِكَةٌ مُّسۡتَبۡشِرَةٌۚ
٣٩

Ayat ke-40 

وَوُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ عَلَيۡهَا غَبَرَةٌۙ
٤٠

Ayat ke-41 

تَرۡهَقُهَا قَتَرَةٌؕ
٤١

Ayat ke-42 

اُولٰٓٮِٕكَ هُمُ الۡكَفَرَةُ الۡفَجَرَةُ
٤٢

Penutupan 'Abasa


Surat 'Abasa mengandung teguran Allah kepada Rasululah s.a.w. yang lebih mengutamakan pembesar-pembesar Quraisy yang diharapkan agar mereka masuk Islam daripada Ibnu Ummi Maktum yang buta, tapi telah diyakini keimanannya; Al Quran adalah sebagai peringatan; dan salah satu sifat manusia ialah tidak mensyukuri nikmat Allah.

HUBUNGAN SURAT 'ABASA DENGAN SURAT AT TAKWIIR

1. Sama-sama menerangkan tentang huru-hara pada hari kiamat.
2. Sama-sama menerangkan bahwa manusia pada hari kiamat terbagi dua.
3. Pada surat 'Abasa Allah s.w.t. menegur Muhammad s.a.w. sedang dalam surat At Takwiir Allah menegaskan bahwa Muhammad s.a.w. adalah seorang Rasul yang mulia.

  Download  

Pembukaan At Takwiir


Surat At Takwir terdiri atas 29 ayat dan termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Masadd. Kata At Takwir (terbelah) yang menjadi nama bagi surat ini adalah dari kata asal (mashdar) dari kata kerja kuwwirat (digulung) yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Kegoncangan-kegoncangan yang terjadi pada hari kiamat; pada hari kiamat setiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerja- kannya waktu di dunia; Al Quran adalah firman Allah yang disam- paikan oleh Jibril a.s.; penegasan atas kenabian Muhammad s.a.w.; Al Quran sumber petunjuk bagi umat manusia yang menginginkan hidup lurus; suksesnya manusia dalam mencapai kehidupan yang lurus itu tergantung kepada taufiq dari Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا الشَّمۡسُ كُوِّرَتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاِذَا النُّجُوۡمُ انْكَدَرَتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡجِبَالُ سُيِّرَتۡۙ
٣

Ayat ke-4 

وَاِذَا الۡعِشَارُ عُطِّلَتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

وَاِذَا الۡوُحُوۡشُ حُشِرَتۡۙ
٥

Ayat ke-6 

وَاِذَا الۡبِحَارُ سُجِّرَتۡۙ
٦

Ayat ke-7 

وَاِذَا النُّفُوۡسُ زُوِّجَتۡۙ
٧

Ayat ke-8 

وَاِذَا الۡمَوۡءٗدَةُ سُٮِٕلَتۡۙ
٨

Ayat ke-9 

بِاَىِّ ذَنۡۢبٍ قُتِلَتۡ‌ۚ
٩

Ayat ke-10 

وَاِذَا الصُّحُفُ نُشِرَتۡۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَاِذَا السَّمَآءُ كُشِطَتۡۙ
١١

Ayat ke-12 

وَاِذَا الۡجَحِيۡمُ سُعِّرَتۡۙ
١٢

Ayat ke-13 

وَاِذَا الۡجَـنَّةُ اُزۡلِفَتۡۙ
١٣

Ayat ke-14 

عَلِمَتۡ نَفۡسٌ مَّاۤ اَحۡضَرَتۡؕ
١٤

Ayat ke-15 

فَلَاۤ اُقۡسِمُ بِالۡخُنَّسِۙ
١٥

Ayat ke-16 

الۡجَوَارِ الۡكُنَّسِۙ
١٦

Ayat ke-17 

وَالَّيۡلِ اِذَا عَسۡعَسَۙ
١٧

Ayat ke-18 

وَالصُّبۡحِ اِذَا تَنَفَّسَۙ
١٨

Ayat ke-19 

اِنَّهٗ لَقَوۡلُ رَسُوۡلٍ كَرِيۡمٍۙ
١٩

Ayat ke-20 

ذِىۡ قُوَّةٍ عِنۡدَ ذِى الۡعَرۡشِ مَكِيۡنٍۙ
٢٠

Ayat ke-21 

مُّطَاعٍ ثَمَّ اَمِيۡنٍؕ
٢١

Ayat ke-22 

وَ مَا صَاحِبُكُمۡ بِمَجۡنُوۡنٍ‌ۚ
٢٢

Ayat ke-23 

وَلَقَدۡ رَاٰهُ بِالۡاُفُقِ الۡمُبِيۡنِ‌ۚ
٢٣

Ayat ke-24 

وَمَا هُوَ عَلَى الۡغَيۡبِ بِضَنِيۡنٍ‌ۚ
٢٤

Ayat ke-25 

وَمَا هُوَ بِقَوۡلِ شَيۡطٰنٍ رَّجِيۡمٍۙ
٢٥

Ayat ke-26 

فَاَيۡنَ تَذۡهَبُوۡنَؕ
٢٦

Ayat ke-27 

اِنۡ هُوَ اِلَّا ذِكۡرٌ لِّلۡعٰلَمِيۡنَۙ
٢٧

Ayat ke-28 

لِمَنۡ شَآءَ مِنۡكُمۡ اَنۡ يَّسۡتَقِيۡمَؕ
٢٨

Ayat ke-29 

وَمَا تَشَآءُوۡنَ اِلَّاۤ اَنۡ يَّشَآءَ اللّٰهُ رَبُّ الۡعٰلَمِيۡنَ
٢٩

Penutupan At Takwiir


Surat At Takwiir mengemukakan tentang kejadian-kejadian pada hari kiamat serta kebenaran Al Quran sebagai wahyu Allah dan kerasulan Nabi Muhammad s.a.w.

HUBUNGAN SURAT AT TAKWIIR DENGAN SURAT AL INFITHAAR

1. Permulaan dar kedua surat ini sama-sama mengemukakan kejadian-kejadian yang dahsyat pada hari kiamat.
2. Pada surat At Takwiir dinyatakan bahwa tiap jiwa akan mengetahui apa-apa yang telah dikerjakannya, kemudian pada surat Al Infithaar diulang lagi dan ditegaskan bahwa manusia-manusia itu tidak dapat saling tolong- menolong di akhirat.

  Download  

Pembukaan Al Infithaar


Surat ini terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah dan diturunkan sesudah surat An Naazi'aat. Al Infithaar yang dijadikan nama untuk surat ini adalah kata asal dari kata Infatharat (terbelah) yang terdapat pada ayat pertama.

Pokok-pokok isinya:
Peristiwa-peristiwa yang terjadi pada hari kiamat; peringatan kepada manusia agar tidak terpedaya sehingga durhaka kepada Allah; adanya malaikat yang selalu menjaga dan mencatat segala amal perbuatan manusia; pada hari kiamat manusia tak dapat menolong orang lain; hanya kekuasaan Allah-lah yang berlaku pada waktu itu.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا السَّمَآءُ انْفَطَرَتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاِذَا الۡكَوَاكِبُ انْتَثَرَتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡبِحَارُ فُجِّرَتۡۙ
٣

Ayat ke-4 

وَاِذَا الۡقُبُوۡرُ بُعۡثِرَتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

عَلِمَتۡ نَفۡسٌ مَّا قَدَّمَتۡ وَاَخَّرَتۡؕ
٥

Ayat ke-6 

يٰۤاَيُّهَا الۡاِنۡسَانُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الۡكَرِيۡمِۙ
٦

Ayat ke-7 

الَّذِىۡ خَلَقَكَ فَسَوّٰٮكَ فَعَدَلَـكَۙ
٧

Ayat ke-8 

فِىۡۤ اَىِّ صُوۡرَةٍ مَّا شَآءَ رَكَّبَكَؕ
٨

Ayat ke-9 

كَلَّا بَلۡ تُكَذِّبُوۡنَ بِالدِّيۡنِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَاِنَّ عَلَيۡكُمۡ لَحٰـفِظِيۡنَۙ
١٠

Ayat ke-11 

كِرَامًا كَاتِبِيۡنَۙ
١١

Ayat ke-12 

يَعۡلَمُوۡنَ مَا تَفۡعَلُوۡنَ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّ الۡاَبۡرَارَ لَفِىۡ نَعِيۡمٍۚ
١٣

Ayat ke-14 

وَاِنَّ الۡفُجَّارَ لَفِىۡ جَحِيۡمٍ ۚۖ
١٤

Ayat ke-15 

يَّصۡلَوۡنَهَا يَوۡمَ الدِّيۡنِ
١٥

Ayat ke-16 

وَمَا هُمۡ عَنۡهَا بِغَآٮِٕبِيۡنَؕ
١٦

Ayat ke-17 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا يَوۡمُ الدِّيۡنِۙ
١٧

Ayat ke-18 

ثُمَّ مَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا يَوۡمُ الدِّيۡنِؕ
١٨

Ayat ke-19 

يَوۡمَ لَا تَمۡلِكُ نَفۡسٌ لِّنَفۡسٍ شَيۡـــًٔا‌ ؕ وَالۡاَمۡرُ يَوۡمَٮِٕذٍ لِّلَّهِ
١٩

Penutupan Al Infithaar


Surat Al Infithaar ini menggambarkan kejadian-kejadian pada hari kiamat, dan menerangkan keingkaran manusia kepada karunia Allah dan bahwa segala amal perbuatan mereka itu akan mendapat pembalasan.

HUBUNGAN SURAT INI DENGAN SURAT AL MUTHAFFIFIIN

1. Dalam surat Al Infithaar ini Allah menjelaskan adanya malaikat yang menjaga dan mencata amal perbuatan manusia, lalu pada Surat Al Muthaffifiin dijelaskan lagi tentang buku catatan itu.
2. Dalam surat Al Infithaar ini secara singkat diterangkan dua golongan manusia pada hari kiamat yaitu orang-orang yang berbuat kebajikan dan orang-orang yang berbuat kebajikan dan orang-orang yang durhaka. Maka dalam surat Al Muthaffifiin diuraikan lebih luas keadaan dan sifat kedua golongan manusia itu.

  Download  

Pembukaan Al Muthaffifiin


Surat ini terdiri atas 36 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al 'Ankabuut dan merupakan surat yang terakhir di Mekkah sebelum hijrah. Al Muthaffifiin yang dijadikan nama bagi surat ini diambil dari kata Al Muthaffifiin yang terdapat pada ayat pertama.

Pokok-pokok isinya:
Ancaman Allah s.w.t. terhadap orang-orang yang mengurangi hak orang lain dalam timbangan, ukuran dan takaran; catatan kejahatan manusia dicantumkan dalam sijjiin sedang catatan kebajikan manusia dicantumkan dalam 'illiyyiin; balasan dan macam-macam kenikmatan bagi orang yang berbuat kebajikan; sikap dan pandangan orang-orang kafir di sunia terhadap orang-orang yang beriman; sikap orang-orang yang beriman di akhirat terhadap orang-orang kafir.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَيۡلٌ لِّلۡمُطَفِّفِيۡنَۙ
١

Ayat ke-2 

الَّذِيۡنَ اِذَا اكۡتَالُوۡا عَلَى النَّاسِ يَسۡتَوۡفُوۡنَۖ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا كَالُوۡهُمۡ اَوْ وَّزَنُوۡهُمۡ يُخۡسِرُوۡنَؕ
٣

Ayat ke-4 

اَلَا يَظُنُّ اُولٰٓٮِٕكَ اَنَّهُمۡ مَّبۡعُوۡثُوۡنَۙ
٤

Ayat ke-5 

لِيَوۡمٍ عَظِيۡمٍۙ
٥

Ayat ke-6 

يَّوۡمَ يَقُوۡمُ النَّاسُ لِرَبِّ الۡعٰلَمِيۡنَؕ
٦

Ayat ke-7 

كَلَّاۤ اِنَّ كِتٰبَ الۡفُجَّارِ لَفِىۡ سِجِّيۡنٍؕ
٧

Ayat ke-8 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا سِجِّيۡنٌؕ
٨

Ayat ke-9 

كِتٰبٌ مَّرۡقُوۡمٌؕ
٩

Ayat ke-10 

وَيۡلٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ لِّلۡمُكَذِّبِيۡنَۙ
١٠

Ayat ke-11 

الَّذِيۡنَ يُكَذِّبُوۡنَ بِيَوۡمِ الدِّيۡنِؕ
١١

Ayat ke-12 

وَمَا يُكَذِّبُ بِهٖۤ اِلَّا كُلُّ مُعۡتَدٍ اَثِيۡمٍۙ
١٢

Ayat ke-13 

اِذَا تُتۡلٰى عَلَيۡهِ اٰيٰتُنَا قَالَ اَسَاطِيۡرُ الۡاَوَّلِيۡنَؕ
١٣

Ayat ke-14 

كَلَّا‌ بَلۡ؄ رَانَ عَلٰى قُلُوۡبِهِمۡ مَّا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ
١٤

Ayat ke-15 

كَلَّاۤ اِنَّهُمۡ عَنۡ رَّبِّهِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ لَّمَحۡجُوۡبُوۡنَ‌ؕ
١٥

Ayat ke-16 

ثُمَّ اِنَّهُمۡ لَصَالُوا الۡجَحِيۡمِؕ
١٦

Ayat ke-17 

ثُمَّ يُقَالُ هٰذَا الَّذِىۡ كُنۡتُمۡ بِهٖ تُكَذِّبُوۡنَؕ
١٧

Ayat ke-18 

كَلَّاۤ اِنَّ كِتٰبَ الۡاَبۡرَارِ لَفِىۡ عِلِّيِّيۡنَؕ
١٨

Ayat ke-19 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا عِلِّيُّوۡنَؕ
١٩

Ayat ke-20 

كِتٰبٌ مَّرۡقُوۡمٌۙ
٢٠

Ayat ke-21 

يَّشۡهَدُهُ الۡمُقَرَّبُوۡنَؕ
٢١

Ayat ke-22 

اِنَّ الۡاَبۡرَارَ لَفِىۡ نَعِيۡمٍۙ
٢٢

Ayat ke-23 

عَلَى الۡاَرَآٮِٕكِ يَنۡظُرُوۡنَۙ
٢٣

Ayat ke-24 

تَعۡرِفُ فِىۡ وُجُوۡهِهِمۡ نَضۡرَةَ النَّعِيۡمِ‌ۚ
٢٤

Ayat ke-25 

يُسۡقَوۡنَ مِنۡ رَّحِيۡقٍ مَّخۡتُوۡمٍۙ
٢٥

Ayat ke-26 

خِتٰمُهٗ مِسۡكٌ ‌ؕ وَفِىۡ ذٰلِكَ فَلۡيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُوۡنَ
٢٦

Ayat ke-27 

وَ مِزَاجُهٗ مِنۡ تَسۡنِيۡمٍۙ
٢٧

Ayat ke-28 

عَيۡنًا يَّشۡرَبُ بِهَا الۡمُقَرَّبُوۡنَؕ
٢٨

Ayat ke-29 

اِنَّ الَّذِيۡنَ اَجۡرَمُوۡا كَانُوۡا مِنَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا يَضۡحَكُوۡنَ  ۖ
٢٩

Ayat ke-30 

وَاِذَا مَرُّوۡا بِهِمۡ يَتَغَامَزُوۡنَ  ۖ
٣٠

Ayat ke-31 

وَاِذَا انۡقَلَبُوۡۤا اِلٰٓى اَهۡلِهِمُ انْقَلَبُوۡا فَكِهِيۡنَ  ۖ
٣١

Ayat ke-32 

وَاِذَا رَاَوۡهُمۡ قَالُوۡۤا اِنَّ هٰٓؤُلَاۤءِ لَـضَآلُّوۡنَۙ
٣٢

Ayat ke-33 

وَمَاۤ اُرۡسِلُوۡا عَلَيۡهِمۡ حٰفِظِيۡنَۙ
٣٣

Ayat ke-34 

فَالۡيَوۡمَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا مِنَ الۡكُفَّارِ يَضۡحَكُوۡنَۙ
٣٤

Ayat ke-35 

عَلَى الۡاَرَآٮِٕكِۙ يَنۡظُرُوۡنَؕ
٣٥

Ayat ke-36 

هَلۡ ثُوِّبَ الۡكُفَّارُ مَا كَانُوۡا يَفۡعَلُوۡنَ
٣٦

Penutupan Al Muthaffifiin


Surat Al Muthaffifiin mengandung ancaman-ancaman terhadap orang-orang kafir dan orang-orang yang melakukan kecurangan, di samping itu memberikan janji yang baik kepada mereka yang beriman dan melakukan kebajikan.

HUBUNGAN SURAT AL MUTHAFFIFFIIN DENGAN SURAT AL INSYIQAAQ

1. Dalam surat Al Muthaffiffiin, Allah s.w.t. menerangkan bahwa segala amalperbuatan manusia, yang baik maupun yang buruk tercatat dalam suatu buku yang terpelihara. Dalam surat Al Insyiqaaq Allah s.w.t. menjelaskan bahwa buku-buku catatan itu akan diberikan kepada manusia pada hari kiamat dan cara bagaimana pemberiannya.
2. Dalam kedua surat ini, Allah juga menggambarkan ancaman bagi orang yang kafir dan ganjaran yang tak terhingga bagi orang-orang yang beriman.

  Download  

Pembukaan Al Insyiqaaq


Surat Al Insyiqaaq, terdiri atas 25 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Infithaarr. Dinamai Al Insyiqaaq (terbelah), diambil dari perkataan Insyaqqat yang terdapat pada permulaan surat ini, yang pokok katanya ialah insyiqaaq.

Pokok-pokok isinya:
Peristiwa-peristiwa pada permulaan terjadinya hari kiamat; peringatan bahwa manusia bersusah payah menemui Tuhannya; dalam menemui Tuhannya kelak ada yang mendapat kebahagiaan dan ada pula yang mendapat kesengsaraan; tingkat-tingkat kejadian dan kehidupan manusia di dunia dan di akhirat.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا السَّمَآءُ انْشَقَّتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاَذِنَتۡ لِرَبِّهَا وَحُقَّتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡاَرۡضُ مُدَّتۡؕ
٣

Ayat ke-4 

وَاَلۡقَتۡ مَا فِيۡهَا وَتَخَلَّتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

وَاَذِنَتۡ لِرَبِّهَا وَحُقَّتۡؕ
٥

Ayat ke-6 

يٰۤاَيُّهَا الۡاِنۡسَانُ اِنَّكَ كَادِحٌ اِلٰى رَبِّكَ كَدۡحًا فَمُلٰقِيۡهِ‌ۚ
٦

Ayat ke-7 

فَاَمَّا مَنۡ اُوۡتِىَ كِتٰبَهٗ بِيَمِيۡنِهٖۙ
٧

Ayat ke-8 

فَسَوۡفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَّسِيۡرًا ۙ
٨

Ayat ke-9 

وَّيَنۡقَلِبُ اِلٰٓى اَهۡلِهٖ مَسۡرُوۡرًا ؕ
٩

Ayat ke-10 

وَاَمَّا مَنۡ اُوۡتِىَ كِتٰبَهٗ وَرَآءَ ظَهۡرِهٖۙ
١٠

Ayat ke-11 

فَسَوۡفَ يَدۡعُوۡا ثُبُوۡرًا ۙ
١١

Ayat ke-12 

وَّيَصۡلٰى سَعِيۡرًا ؕ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ كَانَ فِىۡۤ اَهۡلِهٖ مَسۡرُوۡرًا ؕ
١٣

Ayat ke-14 

اِنَّهٗ ظَنَّ اَنۡ لَّنۡ يَّحُوۡرَۛۚ
١٤

Ayat ke-15 

بَلٰٓى ۛۚ اِنَّ رَبَّهٗ كَانَ بِهٖ بَصِيۡرًاؕ
١٥

Ayat ke-16 

فَلَاۤ اُقۡسِمُ بِالشَّفَقِۙ
١٦

Ayat ke-17 

وَالَّيۡلِ وَمَا وَسَقَۙ
١٧

Ayat ke-18 

وَالۡقَمَرِ اِذَا اتَّسَقَۙ
١٨

Ayat ke-19 

لَتَرۡكَبُنَّ طَبَقًا عَنۡ طَبَقٍؕ
١٩

Ayat ke-20 

فَمَا لَهُمۡ لَا يُؤۡمِنُوۡنَۙ
٢٠

Ayat ke-21 

وَاِذَا قُرِئَ عَلَيۡهِمُ الۡقُرۡاٰنُ لَا يَسۡجُدُوۡنَ ؕ ۩
٢١

Ayat ke-22 

بَلِ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا يُكَذِّبُوۡنَ ۖ
٢٢

Ayat ke-23 

وَاللّٰهُ اَعۡلَمُ بِمَا يُوۡعُوۡنَ ۖ
٢٣

Ayat ke-24 

فَبَشِّرۡهُمۡ بِعَذَابٍ اَلِيۡمٍۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اِلَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُمۡ اَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُوۡنٍ
٢٥

Penutupan Al Insyiqaaq


Surat Al Insyiqaaq mengutarakan kejadian-kejadian permulaan terjadinya hari kiamat, bagaimana balasan amaan yang baik dan perbuatan yang buruk; dan kepastian terjadinya hari kiamat yang ditentang oleh orang-orang kafir.

HUBUNGAN SURAT AL INSYIQAAQ DENGAN SURAT AL BURUUJ

1. Kedua surat ini sama-sama menerangkan janji-janji Allah kepada orang- orang mukmin serta ancaman-anacaman-Nya kepada orang yang mengingkari seruan Rasululah s.a.w.
2. Pada surat Al Insyiqaaq diterangkan sikap orang-orang musyrik terhadap seruan rasululah s.a.w., sedang surat Al Buruuj menerangkan sikap orang- orang musyrik dan tindakan-tindakan mereka yang biasa mereka lakukan sejak dahulu terhadap orang-orang yang menerima seruan para rasul.

  Download  

Pembukaan Al Buruuj


Surat Al Buruuj terdiri atas 22 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah diturunkan sesudah surat Asy-Syams.

Dinamai Al Buruuj (gugusan bintang) diambil dari perkataan Al Buruuj yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Sikap dan tindakan-tindakan orang-orang kafir terhadap orang-orang yang mengikuti seruan para rasul; bukti-bukti kekuasaan dan keesaan Allah; isyarat dari Allah bahwa orang-orang kafir Mekah akan ditimpa azab sebagaimana kaum Fir'aun dan Tsamud telah ditimpa azab; jaminan Allah terhadap kemurnian Al Quran.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الۡبُرُوۡجِۙ
١

Ayat ke-2 

وَالۡيَوۡمِ الۡمَوۡعُوۡدِۙ
٢

Ayat ke-3 

وَشَاهِدٍ وَّمَشۡهُوۡدٍؕ
٣

Ayat ke-4 

قُتِلَ اَصۡحٰبُ الۡاُخۡدُوۡدِۙ
٤

Ayat ke-5 

النَّارِ ذَاتِ الۡوَقُوۡدِۙ
٥

Ayat ke-6 

اِذۡ هُمۡ عَلَيۡهَا قُعُوۡدٌ ۙ
٦

Ayat ke-7 

وَّهُمۡ عَلٰى مَا يَفۡعَلُوۡنَ بِالۡمُؤۡمِنِيۡنَ شُهُوۡدٌ ؕ
٧

Ayat ke-8 

وَمَا نَقَمُوۡا مِنۡهُمۡ اِلَّاۤ اَنۡ يُّؤۡمِنُوۡا بِاللّٰهِ الۡعَزِيۡزِ الۡحَمِيۡدِۙ
٨

Ayat ke-9 

الَّذِىۡ لَهٗ مُلۡكُ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ‌ؕ وَ اللّٰهُ عَلٰى كُلِّ شَىۡءٍ شَهِيۡدٌؕ
٩

Ayat ke-10 

اِنَّ الَّذِيۡنَ فَتَـنُوا الۡمُؤۡمِنِيۡنَ وَ الۡمُؤۡمِنٰتِ ثُمَّ لَمۡ يَتُوۡبُوۡا فَلَهُمۡ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمۡ عَذَابُ الۡحَرِيۡقِؕ
١٠

Ayat ke-11 

اِنَّ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُمۡ جَنّٰتٌ تَجۡرِىۡ مِنۡ تَحۡتِهَا الۡاَنۡهٰرُ ؕؔ ذٰلِكَ الۡفَوۡزُ الۡكَبِيۡرُؕ
١١

Ayat ke-12 

اِنَّ بَطۡشَ رَبِّكَ لَشَدِيۡدٌؕ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ هُوَ يُبۡدِئُ وَيُعِيۡدُ‌ ۚ
١٣

Ayat ke-14 

وَهُوَ الۡغَفُوۡرُ الۡوَدُوۡدُۙ
١٤

Ayat ke-15 

ذُو الۡعَرۡشِ الۡمَجِيۡدُ ۙ
١٥

Ayat ke-16 

فَعَّالٌ لِّمَا يُرِيۡدُ ؕ
١٦

Ayat ke-17 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ الۡجُـنُوۡدِۙ
١٧

Ayat ke-18 

فِرۡعَوۡنَ وَثَمُوۡدَؕ
١٨

Ayat ke-19 

بَلِ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا فِىۡ تَكۡذِيۡبٍۙ
١٩

Ayat ke-20 

وَّاللّٰهُ مِنۡ وَّرَآٮِٕهِمۡ مُّحِيۡطٌۚ
٢٠

Ayat ke-21 

بَلۡ هُوَ قُرۡاٰنٌ مَّجِيۡدٌ ۙ
٢١

Ayat ke-22 

فِىۡ لَوۡحٍ مَّحۡفُوۡظٍ
٢٢

Penutupan Al Buruuj


Surat Al Buruuj mengutarakan sikap dan tindakan yang biasa dilakukan oleh orang-orang kafir sejak dahulu kepada orang-orang yang mengikuti seruan rasul dengan mengemukakan beberapa contoh yang telah dilakukan oleh orang-orang yang dahulu. Kemudian Allah mengisyaratkan kemenangan orang-orang yang beriman dan akan mengazab orang-orang kafir sebagai bujukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. dan pengikut-pengikutnya dalam menghadapi tindakan-tindakan orang-orang musyrik pada periode Mekah.

HUBUNGAN SURAT AL BURUUJ DENGAN SURAT ATH THAARIQ

1. Kedua surat ini sama-sama dimulai dengan bersumpahnya Allah dengan menyebut langit.
2. Pada surat Al Buruuj disebutkan bahwa Al Quran itu dijaga dan dipelihara Allah dari segala yang dapat merusaknya, sedang surat Ath Thaariq menerangkan bahwa Al Quran adalah pemisah antara yang hak dan yang batil

  Download  

Pembukaan Ath Thaariq


Surat Ath Thaariq terdiri atas 17 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Balad. Dinamai Ath Thaariq (yang datang di malam hari) diambil dari perkataan Ath Thaariq yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Tiap-tiap jiwa selalu dipelihara dan diawasi Allah; merenungkan asal kejadian diri sendiri yaitu dari air mani akan menghilangkan sifat sombong dan takabur; Allah kuasa menghidupkan manusia kembali pada hari kiamat, pada hari itu tidak ada kekuatan yang dapat menolong selain Allah; Al Quran adalah pemisah antara yang hak dan yang batil.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالسَّمَآءِ وَالطَّارِقِۙ
١

Ayat ke-2 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا الطَّارِقُۙ
٢

Ayat ke-3 

النَّجۡمُ الثَّاقِبُۙ
٣

Ayat ke-4 

اِنۡ كُلُّ نَفۡسٍ لَّمَّا عَلَيۡهَا حَافِظٌؕ
٤

Ayat ke-5 

فَلۡيَنۡظُرِ الۡاِنۡسَانُ مِمَّ خُلِقَؕ
٥

Ayat ke-6 

خُلِقَ مِنۡ مَّآءٍ دَافِقٍۙ
٦

Ayat ke-7 

يَّخۡرُجُ مِنۡۢ بَيۡنِ الصُّلۡبِ وَالتَّرَآٮِٕبِؕ
٧

Ayat ke-8 

اِنَّهٗ عَلٰى رَجۡعِهٖ لَقَادِرٌؕ
٨

Ayat ke-9 

يَوۡمَ تُبۡلَى السَّرَآٮِٕرُۙ
٩

Ayat ke-10 

فَمَا لَهٗ مِنۡ قُوَّةٍ وَّلَا نَاصِرٍؕ
١٠

Ayat ke-11 

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الرَّجۡعِۙ
١١

Ayat ke-12 

وَالۡاَرۡضِ ذَاتِ الصَّدۡعِۙ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ لَقَوۡلٌ فَصۡلٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّمَا هُوَ بِالۡهَزۡلِؕ
١٤

Ayat ke-15 

اِنَّهُمۡ يَكِيۡدُوۡنَ كَيۡدًا ۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّاَكِيۡدُ كَيۡدًاۚۖ
١٦

Ayat ke-17 

فَمَهِّلِ الۡكٰفِرِيۡنَ اَمۡهِلۡهُمۡ رُوَيۡدًا
١٧

Penutupan Ath Thaariq


Surat Ath Thaariq menerangkan bahwa tiap-tiap diri tidak luput dari pengawasan Allah. Sebagaimana Allah menciptakan manusia, maka Allah dapat pula menghidupkan kembali bila ia telah mati; keterangan tentang Al Quran; bujukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. terhadap tipu daya orang- orang kafir.

HUBUNGAN SURAT ATH THAARIQ DENGAN SURAT AL A'LAA

Pada surat Ath Thaariq diterangkan tentang penciptaan manusia dan diisyaratkan pula penciptaan tumbuh-tumbuhan, sedang pada surat Al A'laa diterangkan bahwa Allah menciptakan alam dengan sempurna dan dengan ukuran-ukuran tertentu.

  Download  

Pembukaan Al A'laa


Surat ini terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, dan diturunkan sesudah surat At Takwiir. Nama Al A´laa diambil dari kata Al A´laa yang terdapat pada ayat pertama, berarti Yang Paling Tinggi. Muslim meriwayatkan dalam kitab Al Jumu'ah, dan diriwayatkan pula oleh Ashhaabus Sunan, dari Nu'man ibnu Basyir bahwa Rasulullah s.a.w. pada shalat dua hari Raya (Fitri dan Adha) dan shalat Jum'at membaca surat Al A´laa pada rakaat pertama, dan surat Al Ghaasyiyah pada rakaat kedua.

Pokok-pokok isinya :
Perintah Allah untuk bertasbih dengan menyebut nama-Nya. Nabi Muhammad s.a.w. sekali-kali tidak lupa pada ayat-ayat yang dibaca- kan kepadanya. Jalan-jalan yang menjadikan orang sukses hidup dunia dan akhirat. Allah menciptakan, menyempurnakan ciptaan-Nya, menentukan kadar-kadar, memberi petunjuk dan melengkapi keperluan- keperluannya sehingga tercapai tujuannya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

سَبِّحِ اسۡمَ رَبِّكَ الۡاَعۡلَىۙ
١

Ayat ke-2 

الَّذِىۡ خَلَقَ فَسَوّٰىۙ
٢

Ayat ke-3 

وَالَّذِىۡ قَدَّرَ فَهَدٰىۙ
٣

Ayat ke-4 

وَالَّذِىۡۤ اَخۡرَجَ الۡمَرۡعٰىۙ
٤

Ayat ke-5 

فَجَعَلَهٗ غُثَآءً اَحۡوٰىؕ
٥

Ayat ke-6 

سَنُقۡرِئُكَ فَلَا تَنۡسٰٓىۙ
٦

Ayat ke-7 

اِلَّا مَا شَآءَ اللّٰهُ‌ؕ اِنَّهٗ يَعۡلَمُ الۡجَهۡرَ وَمَا يَخۡفٰىؕ
٧

Ayat ke-8 

وَنُيَسِّرُكَ لِلۡيُسۡرٰى‌ۖ‌ۚ
٨

Ayat ke-9 

فَذَكِّرۡ اِنۡ نَّفَعَتِ الذِّكۡرٰىؕ
٩

Ayat ke-10 

سَيَذَّكَّرُ مَنۡ يَّخۡشٰىۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَيَتَجَنَّبُهَا الۡاَشۡقَىۙ
١١

Ayat ke-12 

الَّذِىۡ يَصۡلَى النَّارَ الۡكُبۡرٰى‌ۚ
١٢

Ayat ke-13 

ثُمَّ لَا يَمُوۡتُ فِيۡهَا وَلَا يَحۡيٰىؕ
١٣

Ayat ke-14 

قَدۡ اَفۡلَحَ مَنۡ تَزَكّٰىۙ
١٤

Ayat ke-15 

وَذَكَرَ اسۡمَ رَبِّهٖ فَصَلّٰى‌ؕ
١٥

Ayat ke-16 

بَلۡ تُؤۡثِرُوۡنَ الۡحَيٰوةَ الدُّنۡيَا ۖ
١٦

Ayat ke-17 

وَالۡاٰخِرَةُ خَيۡرٌ وَّ اَبۡقٰىؕ
١٧

Ayat ke-18 

اِنَّ هٰذَا لَفِى الصُّحُفِ الۡاُوۡلٰىۙ
١٨

Ayat ke-19 

صُحُفِ اِبۡرٰهِيۡمَ وَمُوۡسٰى
١٩

Penutupan Al A'laa


Surat Al A´laa mengemukakan sifat-sifat Allah s.w.t dan salah satu sifat Nabi Muhammad s.a.w. dan orang-orang yang akan mendapat kebahagiaan di akhirat.

HUBUNGAN SURAT AL A´laa DENGAN SURAT AL GHAASYIYAH

Pada surat Al A´laa diterangkan secara umum tentang orang-orang yang beriman, orang yang kafir, syurga dan neraka. Kemudian dalam surat Al Ghaasyiyah dikemukakan kembali dengan cara yang lebih luas.

  Download  

Pembukaan Al Ghaasyiyah


Surat ini terdiri atas 26 ayat, termasuk surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Adz Dzaariat. Nama Ghaasyiyah diambil dari kata Al Ghaasyiyah yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya peristiwa yang dahsyat, tapi yang dimaksud adalah hari kiamat. Surat ini adalah surat yang kerap kali dibaca Nabi pada rakaat kedua pada shalat hari-hari Raya dan shalat Jum'at.

Pokok-pokok isinya:
Keterangan tentang orang-orang kafir pada hari kiamat dan azab yang dijatuhkan atas mereka; keterangan tentang orang-orang yang beriman serta keadaan syurga yang diberikan kepada mereka sebagai balasan; perintah untuk memperhatikan keajaiban ciptaan-ciptaan Allah; perintah kepada Rasulullah s.a.w. untuk memperingatkan kaumnya kepada ayat-ayat Allah karena beliau adalah seorang pemberi peringatan, dan bukanlah seorang yang berkuasa atas keimanan mereka.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ الۡغَاشِيَةِؕ
١

Ayat ke-2 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ خَاشِعَةٌۙ
٢

Ayat ke-3 

عَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌۙ
٣

Ayat ke-4 

تَصۡلٰى نَارًا حَامِيَةًۙ
٤

Ayat ke-5 

تُسۡقٰى مِنۡ عَيۡنٍ اٰنِيَةٍؕ
٥

Ayat ke-6 

لَـيۡسَ لَهُمۡ طَعَامٌ اِلَّا مِنۡ ضَرِيۡعٍۙ
٦

Ayat ke-7 

لَّا يُسۡمِنُ وَلَا يُغۡنِىۡ مِنۡ جُوۡعٍؕ
٧

Ayat ke-8 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ نَّاعِمَةٌۙ
٨

Ayat ke-9 

لِّسَعۡيِهَا رَاضِيَةٌۙ
٩

Ayat ke-10 

فِىۡ جَنَّةٍ عَالِيَةٍۙ
١٠

Ayat ke-11 

لَّا تَسۡمَعُ فِيۡهَا لَاغِيَةًؕ
١١

Ayat ke-12 

فِيۡهَا عَيۡنٌ جَارِيَةٌ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فِيۡهَا سُرُرٌ مَّرۡفُوۡعَةٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّاَكۡوَابٌ مَّوۡضُوۡعَةٌۙ
١٤

Ayat ke-15 

وَّنَمَارِقُ مَصۡفُوۡفَةٌۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّزَرَابِىُّ مَبۡثُوۡثَةٌؕ
١٦

Ayat ke-17 

اَفَلَا يَنۡظُرُوۡنَ اِلَى الۡاِ بِلِ كَيۡفَ خُلِقَتۡ
١٧

Ayat ke-18 

وَاِلَى السَّمَآءِ كَيۡفَ رُفِعَتۡ
١٨

Ayat ke-19 

وَاِلَى الۡجِبَالِ كَيۡفَ نُصِبَتۡ
١٩

Ayat ke-20 

وَاِلَى الۡاَرۡضِ كَيۡفَ سُطِحَتۡ
٢٠

Ayat ke-21 

فَذَكِّرۡ ؕ اِنَّمَاۤ اَنۡتَ مُذَكِّرٌ ؕ
٢١

Ayat ke-22 

لَـسۡتَ عَلَيۡهِمۡ بِمُصَۜيۡطِرٍۙ
٢٢

Ayat ke-23 

اِلَّا مَنۡ تَوَلّٰى وَكَفَرَۙ
٢٣

Ayat ke-24 

فَيُعَذِّبُهُ اللّٰهُ الۡعَذَابَ الۡاَكۡبَرَؕ
٢٤

Ayat ke-25 

اِنَّ اِلَيۡنَاۤ اِيَابَهُمۡۙ
٢٥

Ayat ke-26 

ثُمَّ اِنَّ عَلَيۡنَا حِسَابَهُمْ
٢٦

Penutupan Al Ghaasyiyah


Surat Al Ghaasyiyah menerangkan penderitaan orang-orang yang kafir dan kenikmatan orang-orang yang beriman pada hari kiamat.

HUBUNGAN SURAT AL GHAASYIYAH DENGAN SURAT AL FAJR

1. Pada surat Al Ghaasyiyah, Allah menerangkan tentang orang-orang yang pada hari kiamat tergambar di muka mereka kehinaan dan tentang orang- orang yang bercahaya wajah mereka. Sedang pada surat Al Fajr disebutkan beberapa kaum yang mendustakan lagi berbuat durhaka sebagai contoh dari orang-orang yang tergambar di muka mereka kehinaan dan azab yang ditimpa kan kepada mereka di dunia dan disebutkan pula orang yang berjiwa muthmainnah, mereka itulah orang-orang yang wajahnya bercahaya.
2. Dalam surat Al Ghaasyiyah Allah mengemukakan orang-orang yang bercahaya wajah mereka, sedang pada surat Al Fajr, disebutkan orang yang berjiwa tenang di dunia karena iman dan takwanya yang nantinya di akhirat berseri-seri wajah mereka.

  Download  

Pembukaan Al Fajr


Surat ini terdiri atas 30 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Lail. Nama Al Fajr diambil dari kata Al Fajr yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya fajar.

Pokok-pokok isinya:
Allah bersumpah bahwa azab terhadap orang-orang kafir tidak akan dapat dielakkan; beberapa contoh dari umat-umat yang sudah dibinasa kan; kenikmatan hidup atau bencana yang dialami oleh seseorang bukanlah tanda penghormatan atau penghinaan Allah kepadanya, melainkan cobaan belaka; celaan terhadap orang-orang yang tidak mau memelihara anak yatim dan tidak memberi makan orang miskin; kecaman terhadap orang yang memakan harta warisan dengan campur aduk dan orang yang amat mencintai harta; malapetaka yang dihadapi orang- orang kafir di hari kiamat; orang-orang yang berjiwa muthmainnah (tenang) mendapat kemuliaan di sisi Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالۡفَجۡرِۙ
١

Ayat ke-2 

وَلَيَالٍ عَشۡرٍۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّالشَّفۡعِ وَالۡوَتۡرِۙ
٣

Ayat ke-4 

وَالَّيۡلِ اِذَا يَسۡرِ‌ۚ
٤

Ayat ke-5 

هَلۡ فِىۡ ذٰلِكَ قَسَمٌ لِّذِىۡ حِجۡرٍؕ
٥

Ayat ke-6 

اَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍۙ
٦

Ayat ke-7 

اِرَمَ ذَاتِ الۡعِمَادِۙ
٧

Ayat ke-8 

الَّتِىۡ لَمۡ يُخۡلَقۡ مِثۡلُهَا فِى الۡبِلَادِۙ
٨

Ayat ke-9 

وَثَمُوۡدَ الَّذِيۡنَ جَابُوا الصَّخۡرَ بِالۡوَادِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَفِرۡعَوۡنَ ذِى الۡاَوۡتَادِۙ
١٠

Ayat ke-11 

الَّذِيۡنَ طَغَوۡا فِى الۡبِلَادِۙ
١١

Ayat ke-12 

فَاَكۡثَرُوۡا فِيۡهَا الۡفَسَادَۙ
١٢

Ayat ke-13