Al-Qur'an - Juz 30 (An Naba':1 - An Naas:6)

Bagikan:  

  Download  

Pembukaan An Naba'


Surat An Naba´ terdiri atas 40 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Ma´aarij. Dinamai An Naba´ (berita besar) diambil dari perkataan An Naba´ yang terdapat pada ayat 2 surat ini. Dinamai juga Amma yatasaa aluun diambil dari perkataan Amma yatasaa aluun yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Pengingkaran orang-orang musyrik terhadap adanya hari berbangkit dan ancaman Allah terhadap sikap mereka itu;kekuasaan-kekuasaan Allah yang terlihat dalam alam sebagai bukti adanya hari berbangkit; peristiwa-peristiwa yang terjadi pada hari berbangkit; azab yang diterima orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah serta kebahagiaan yang diterima orang-orang mukmin di hari kiamat; penyesalan orang kafir di hari kiamat.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

عَمَّ يَتَسَآءَلُوۡنَ‌ۚ
١

Ayat ke-2 

عَنِ النَّبَاِ الۡعَظِيۡمِۙ
٢

Ayat ke-3 

الَّذِىۡ هُمۡ فِيۡهِ مُخۡتَلِفُوۡنَؕ
٣

Ayat ke-4 

كَلَّا سَيَعۡلَمُوۡنَۙ
٤

Ayat ke-5 

ثُمَّ كَلَّا سَيَعۡلَمُوۡنَ
٥

Ayat ke-6 

اَلَمۡ نَجۡعَلِ الۡاَرۡضَ مِهٰدًا ۙ
٦

Ayat ke-7 

وَّالۡجِبَالَ اَوۡتَادًاۙ
٧

Ayat ke-8 

وَّخَلَقۡنٰكُمۡ اَزۡوَاجًا ۙ
٨

Ayat ke-9 

وَّجَعَلۡنَا نَوۡمَكُمۡ سُبَاتًا ۙ
٩

Ayat ke-10 

وَّجَعَلۡنَا الَّيۡلَ لِبَاسًا ۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَّجَعَلۡنَا النَّهَارَ مَعَاشًا
١١

Ayat ke-12 

وَّبَنَيۡنَا فَوۡقَكُمۡ سَبۡعًا شِدَادًا ۙ
١٢

Ayat ke-13 

وَّ جَعَلۡنَا سِرَاجًا وَّهَّاجًاۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّاَنۡزَلۡنَا مِنَ الۡمُعۡصِرٰتِ مَآءً ثَجَّاجًا ۙ
١٤

Ayat ke-15 

لِّـنُخۡرِجَ بِهٖ حَبًّا وَّنَبَاتًا ۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّجَنّٰتٍ اَلۡفَافًا ؕ
١٦

Ayat ke-17 

اِنَّ يَوۡمَ الۡفَصۡلِ كَانَ مِيۡقَاتًا ۙ
١٧

Ayat ke-18 

يَّوۡمَ يُنۡفَخُ فِى الصُّوۡرِ فَتَاۡتُوۡنَ اَفۡوَاجًا ۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَّفُتِحَتِ السَّمَآءُ فَكَانَتۡ اَبۡوَابًا ۙ
١٩

Ayat ke-20 

وَّ سُيِّرَتِ الۡجِبَالُ فَكَانَتۡ سَرَابًا ؕ
٢٠

Ayat ke-21 

اِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتۡ مِرۡصَادًاۙ
٢١

Ayat ke-22 

لِّلطّٰغِيۡنَ مَاٰبًا ۙ
٢٢

Ayat ke-23 

لّٰبِثِيۡنَ فِيۡهَاۤ اَحۡقَابًا‌ ۚ
٢٣

Ayat ke-24 

لَا يَذُوۡقُوۡنَ فِيۡهَا بَرۡدًا وَّلَا شَرَابًا ۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اِلَّا حَمِيۡمًا وَّغَسَّاقًا ۙ
٢٥

Ayat ke-26 

جَزَآءً وِّفَاقًا ؕ
٢٦

Ayat ke-27 

اِنَّهُمۡ كَانُوۡا لَا يَرۡجُوۡنَ حِسَابًا ۙ
٢٧

Ayat ke-28 

وَّكَذَّبُوۡا بِاٰيٰتِنَا كِذَّابًا ؕ
٢٨

Ayat ke-29 

وَكُلَّ شَىۡءٍ اَحۡصَيۡنٰهُ كِتٰبًا ۙ
٢٩

Ayat ke-30 

فَذُوۡقُوۡا فَلَنۡ نَّزِيۡدَكُمۡ اِلَّا عَذَابًا
٣٠

Ayat ke-31 

اِنَّ لِلۡمُتَّقِيۡنَ مَفَازًا ۙ
٣١

Ayat ke-32 

حَدَآٮِٕقَ وَاَعۡنَابًا ۙ
٣٢

Ayat ke-33 

وَّكَوَاعِبَ اَتۡرَابًا ۙ
٣٣

Ayat ke-34 

وَّكَاۡسًا دِهَاقًا ؕ
٣٤

Ayat ke-35 

لَا يَسۡمَعُوۡنَ فِيۡهَا لَـغۡوًا وَّلَا كِذّٰبًا‌ ۚ
٣٥

Ayat ke-36 

جَزَآءً مِّنۡ رَّبِّكَ عَطَآءً حِسَابًا ۙ
٣٦

Ayat ke-37 

رَّبِّ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ وَمَا بَيۡنَهُمَا الرَّحۡمٰنِ‌ لَا يَمۡلِكُوۡنَ مِنۡهُ خِطَابًا‌ ۚ
٣٧

Ayat ke-38 

يَوۡمَ يَقُوۡمُ الرُّوۡحُ وَالۡمَلٰٓٮِٕكَةُ صَفًّاؕۙ لَّا يَتَكَلَّمُوۡنَ اِلَّا مَنۡ اَذِنَ لَهُ الرَّحۡمٰنُ وَقَالَ صَوَابًا‌
٣٨

Ayat ke-39 

ذٰلِكَ الۡيَوۡمُ الۡحَـقُّ‌ۚ فَمَنۡ شَآءَ اتَّخَذَ اِلٰى رَبِّهٖ مَاٰبًا
٣٩

Ayat ke-40 

اِنَّاۤ اَنۡذَرۡنٰـكُمۡ عَذَابًا قَرِيۡبًاۖۚ يَّوۡمَ يَنۡظُرُ الۡمَرۡءُ مَا قَدَّمَتۡ يَدٰهُ وَيَقُوۡلُ الۡـكٰفِرُ يٰلَيۡتَنِىۡ كُنۡتُ تُرٰبًا
٤٠

Penutupan An Naba'


Surat An Naba´ menerangkan pengingkaran orang-orang musyrik terhadap hari berbangkit, ancaman Allah terhadap sikap mereka, azab yang mereka terima di hari kiamat serta kebahagiaan orang-orang yang beriman.

HUBUNGAN SURAT AN NABA´ DENGAN SURAT AN NAAZI´AAT

1. Surat An Naba´ menerangkan ancaman Allah terhadap sikap orang-orang musyrik yang mengingkari adanya hari berbangkit, serta mengemukakan bukti-bukti adanya hari berbangkit, sedang pada surat An Naazi´aat Allah bersumpah bahwa hari kiamat yang mendahului hari berbangkit itu pasti terjadi.
2. Sama-sama menerangkan huru-hara yang terjadi pada hari kiamat dan hari berbangkit.

  Download  

Pembukaan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat terdiri atas 46 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat An Naba´. Dinamai An Naazi´aat diambil dari perkataan An Naazi´aat yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Dinamai pula as Saahirah yang diambil dari ayat 14, dinamai juga Ath Thaammah diambil dari ayat 34.

Pokok-pokok isinya:
1. Keimanan:
Penegasan Allah tentang adanya hari kiamat dan sikap orang- orang musyrik terhadapnya; manusia dibagi 2 golongan di akhirat; manusia tidak dapat mengetahui kapan terjadinya saat kiamat.
2. Kisah:
Kisah Musa a.s. dengan Fir´aun.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالنّٰزِعٰتِ غَرۡقًا ۙ
١

Ayat ke-2 

وَّالنّٰشِطٰتِ نَشۡطًا ۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّالسّٰبِحٰتِ سَبۡحًا ۙ
٣

Ayat ke-4 

فَالسّٰبِقٰتِ سَبۡقًا ۙ
٤

Ayat ke-5 

فَالۡمُدَبِّرٰتِ اَمۡرًا‌ ۘ
٥

Ayat ke-6 

يَوۡمَ تَرۡجُفُ الرَّاجِفَةُ ۙ
٦

Ayat ke-7 

تَتۡبَعُهَا الرَّادِفَةُ ؕ
٧

Ayat ke-8 

قُلُوۡبٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ وَّاجِفَةٌ ۙ
٨

Ayat ke-9 

اَبۡصَارُهَا خَاشِعَةٌ‌ۘ
٩

Ayat ke-10 

يَقُوۡلُوۡنَ ءَاِنَّا لَمَرۡدُوۡدُوۡنَ فِى الۡحَـافِرَةِ ؕ
١٠

Ayat ke-11 

ءَاِذَا كُنَّا عِظَامًا نَّخِرَةً ؕ
١١

Ayat ke-12 

قَالُوۡا تِلۡكَ اِذًا كَرَّةٌ خَاسِرَةٌ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فَاِنَّمَا هِىَ زَجۡرَةٌ وَّاحِدَةٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

فَاِذَا هُمۡ بِالسَّاهِرَةِ ؕ
١٤

Ayat ke-15 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ مُوۡسٰى‌ۘ
١٥

Ayat ke-16 

اِذۡ نَادٰٮهُ رَبُّهٗ بِالۡوَادِ الۡمُقَدَّسِ طُوًى‌ۚ
١٦

Ayat ke-17 

اِذۡهَبۡ اِلٰى فِرۡعَوۡنَ اِنَّهٗ طَغٰىۖ
١٧

Ayat ke-18 

فَقُلۡ هَلۡ لَّكَ اِلٰٓى اَنۡ تَزَكّٰى ۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَاَهۡدِيَكَ اِلٰى رَبِّكَ فَتَخۡشٰى‌ۚ
١٩

Ayat ke-20 

فَاَرٰٮهُ الۡاٰيَةَ الۡكُبۡرٰىۖ
٢٠

Ayat ke-21 

فَكَذَّبَ وَعَصٰىۖ
٢١

Ayat ke-22 

ثُمَّ اَدۡبَرَ يَسۡعٰىۖ
٢٢

Ayat ke-23 

فَحَشَرَ فَنَادٰىۖ
٢٣

Ayat ke-24 

فَقَالَ اَنَا رَبُّكُمُ الۡاَعۡلٰىۖ
٢٤

Ayat ke-25 

فَاَخَذَهُ اللّٰهُ نَڪَالَ الۡاٰخِرَةِ وَالۡاُوۡلٰى ؕ
٢٥

Ayat ke-26 

اِنَّ فِىۡ ذٰلِكَ لَعِبۡرَةً لِّمَنۡ يَّخۡشٰىؕ
٢٦

Ayat ke-27 

ءَاَنۡتُمۡ اَشَدُّ خَلۡقًا اَمِ السَّمَآءُ‌ ؕ بَنٰٮهَا
٢٧

Ayat ke-28 

رَفَعَ سَمۡكَهَا فَسَوَّٮهَا ۙ
٢٨

Ayat ke-29 

وَ اَغۡطَشَ لَيۡلَهَا وَاَخۡرَجَ ضُحٰٮهَا
٢٩

Ayat ke-30 

وَالۡاَرۡضَ بَعۡدَ ذٰلِكَ دَحٰٮهَا ؕ
٣٠

Ayat ke-31 

اَخۡرَجَ مِنۡهَا مَآءَهَا وَمَرۡعٰٮهَا
٣١

Ayat ke-32 

وَالۡجِبَالَ اَرۡسٰٮهَا ۙ
٣٢

Ayat ke-33 

مَتَاعًا لَّـكُمۡ وَلِاَنۡعَامِكُمۡؕ
٣٣

Ayat ke-34 

فَاِذَا جَآءَتِ الطَّآمَّةُ الۡكُبۡرٰىۖ
٣٤

Ayat ke-35 

يَوۡمَ يَتَذَكَّرُ الۡاِنۡسَانُ مَا سَعٰىۙ
٣٥

Ayat ke-36 

وَبُرِّزَتِ الۡجَحِيۡمُ لِمَنۡ يَّرٰى
٣٦

Ayat ke-37 

فَاَمَّا مَنۡ طَغٰىۙ
٣٧

Ayat ke-38 

وَاٰثَرَ الۡحَيٰوةَ الدُّنۡيَا ۙ
٣٨

Ayat ke-39 

فَاِنَّ الۡجَحِيۡمَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٣٩

Ayat ke-40 

وَاَمَّا مَنۡ خَافَ مَقَامَ رَبِّهٖ وَ نَهَى النَّفۡسَ عَنِ الۡهَوٰىۙ
٤٠

Ayat ke-41 

فَاِنَّ الۡجَـنَّةَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٤١

Ayat ke-42 

يَسۡـــَٔلُوۡنَكَ عَنِ السَّاعَةِ اَيَّانَ مُرۡسٰٮهَا ؕ
٤٢

Ayat ke-43 

فِيۡمَ اَنۡتَ مِنۡ ذِكۡرٰٮهَاؕ
٤٣

Ayat ke-44 

اِلٰى رَبِّكَ مُنۡتَهٰٮهَاؕ
٤٤

Ayat ke-45 

اِنَّمَاۤ اَنۡتَ مُنۡذِرُ مَنۡ يَّخۡشٰٮهَاؕ
٤٥

Ayat ke-46 

كَاَنَّهُمۡ يَوۡمَ يَرَوۡنَهَا لَمۡ يَلۡبَثُوۡۤا اِلَّا عَشِيَّةً اَوۡ ضُحٰٮهَا
٤٦

Penutupan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat mengutarakan sumpah Allah dengan menyebut malaikat yang bermacam-macam tugasnya, bahwa hari kiamat pasti terjadi, dan membangkitkan manusia itu adalah mudah bagi Allah, serta mengancam orang- orang musyrik yang mengingkari kebangkitan dengan siksaan yang telah dialami Fir´aun dan pengikut-pengikutnya. Selanjutnya surat ini menerangkan keadaan orang-orang musyrik pada hari kiamat dan bagaimana kedahsyatan hari kiamat itu.

HUBUNGAN SURAT AN NAAZI´AAT DENGAN SURAT ´ABASA

Pada akhir surat An Naazi´aat ditaerangkan bahwa Nabi Muhammad s.a.w. hanyalah pemberi peringatan kepada orang-orang yang takut dengan hari kiamat, sedang pada permulaan surat ´Abasa dibayangkan bahwa dalam memberikan peringatan itu hendaklah memberikan penghargaan yang sama kepada orang-orang yang diberi peringatan dengan tidak memandang kedudukan seseorang dalam masyarakat.

  Download  

Pembukaan 'Abasa



Surat 'Abasa terdiri atas 42 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat An Najm. Dinamai 'Abasa diambil dari perkataan 'Abasa yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Menurut riwayat, pada suatu ketika Rasulullah s.a.w. menerima dan berbicara dengan pemuka-pemuka Quraisy yang beliau harapkan agar mereka masuk Islam. Dalam pada itu datanglah Ibnu Ummi Maktum, seorang sahabat yang buta yang mengharap agar Rasulullah s.a.w. membacakan kepadanya ayat- ayat Al Quran yang telah diturunkan Allah. tetapi Rasulullah s.a.w. bermuka masam dan memalingkan muka dari Ibnu Ummi Maktum yang buta itu, lalu Allah menurunkan surat ini sebagai teguran atas sikap Rasulullah terhadap ibnu Ummi Maktum itu.

Pokok-pokok isinya:
1. Keimanan:Dalil-dalil keesaan Allah; keadaan manusia pada hari kiamat.
2. Dan lain-lain:Dalam berda'wah hendaknya memberikan penghargaan yang sama kepada orang-orang yang diberi da'wah; cercaan Allah kepada manusia yang tidak mensyukuri nikmat-Nya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

عَبَسَ وَتَوَلّٰٓىۙ
١

Ayat ke-2 

اَنۡ جَآءَهُ الۡاَعۡمٰىؕ
٢

Ayat ke-3 

وَمَا يُدۡرِيۡكَ لَعَلَّهٗ يَزَّكّٰٓىۙ
٣

Ayat ke-4 

اَوۡ يَذَّكَّرُ فَتَنۡفَعَهُ الذِّكۡرٰىؕ
٤

Ayat ke-5 

اَمَّا مَنِ اسۡتَغۡنٰىۙ
٥

Ayat ke-6 

فَاَنۡتَ لَهٗ تَصَدّٰىؕ
٦

Ayat ke-7 

وَمَا عَلَيۡكَ اَلَّا يَزَّكّٰٓىؕ
٧

Ayat ke-8 

وَاَمَّا مَنۡ جَآءَكَ يَسۡعٰىۙ
٨

Ayat ke-9 

وَهُوَ يَخۡشٰىۙ
٩

Ayat ke-10 

فَاَنۡتَ عَنۡهُ تَلَهّٰى‌ۚ
١٠

Ayat ke-11 

كَلَّاۤ اِنَّهَا تَذۡكِرَةٌۚ
١١

Ayat ke-12 

فَمَنۡ شَآءَ ذَكَرَهٗ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فِىۡ صُحُفٍ مُّكَرَّمَةٍۙ
١٣

Ayat ke-14 

مَّرۡفُوۡعَةٍ مُّطَهَّرَةٍ ۭۙ
١٤

Ayat ke-15 

بِاَيۡدِىۡ سَفَرَةٍۙ
١٥

Ayat ke-16 

كِرَامٍۢ بَرَرَةٍؕ
١٦

Ayat ke-17 

قُتِلَ الۡاِنۡسَانُ مَاۤ اَكۡفَرَهٗؕ
١٧

Ayat ke-18 

مِنۡ اَىِّ شَىۡءٍ خَلَقَهٗؕ
١٨

Ayat ke-19 

مِنۡ نُّطۡفَةٍؕ خَلَقَهٗ فَقَدَّرَهٗ ۙ
١٩

Ayat ke-20 

ثُمَّ السَّبِيۡلَ يَسَّرَهٗۙ
٢٠

Ayat ke-21 

ثُمَّ اَمَاتَهٗ فَاَقۡبَرَهٗۙ
٢١

Ayat ke-22 

ثُمَّ اِذَا شَآءَ اَنۡشَرَهٗؕ
٢٢

Ayat ke-23 

كَلَّا لَـمَّا يَقۡضِ مَاۤ اَمَرَهٗؕ
٢٣

Ayat ke-24 

فَلۡيَنۡظُرِ الۡاِنۡسَانُ اِلٰى طَعَامِهٖۤۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اَنَّا صَبَبۡنَا الۡمَآءَ صَبًّا ۙ
٢٥

Ayat ke-26 

ثُمَّ شَقَقۡنَا الۡاَرۡضَ شَقًّا ۙ
٢٦

Ayat ke-27 

فَاَنۡۢبَتۡنَا فِيۡهَا حَبًّا ۙ
٢٧

Ayat ke-28 

وَّ عِنَبًا وَّقَضۡبًا ۙ
٢٨

Ayat ke-29 

وَّزَيۡتُوۡنًا وَّنَخۡلًا ؕ
٢٩

Ayat ke-30 

وَحَدَآٮِٕقَ غُلۡبًا ۙ
٣٠

Ayat ke-31 

وَّفَاكِهَةً وَّاَبًّا ۙ
٣١

Ayat ke-32 

مَّتَاعًا لَّـكُمۡ وَلِاَنۡعَامِكُمۡؕ
٣٢

Ayat ke-33 

فَاِذَا جَآءَتِ الصَّآخَّةُ
٣٣

Ayat ke-34 

يَوۡمَ يَفِرُّ الۡمَرۡءُ مِنۡ اَخِيۡهِۙ
٣٤

Ayat ke-35 

وَاُمِّهٖ وَاَبِيۡهِۙ
٣٥

Ayat ke-36 

وَصَاحِبَتِهٖ وَبَنِيۡهِؕ
٣٦

Ayat ke-37 

لِكُلِّ امۡرِیءٍ مِّنۡهُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ شَاۡنٌ يُّغۡنِيۡهِؕ
٣٧

Ayat ke-38 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ مُّسۡفِرَةٌۙ
٣٨

Ayat ke-39 

ضَاحِكَةٌ مُّسۡتَبۡشِرَةٌۚ
٣٩

Ayat ke-40 

وَوُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ عَلَيۡهَا غَبَرَةٌۙ
٤٠

Ayat ke-41 

تَرۡهَقُهَا قَتَرَةٌؕ
٤١

Ayat ke-42 

اُولٰٓٮِٕكَ هُمُ الۡكَفَرَةُ الۡفَجَرَةُ
٤٢

Penutupan 'Abasa


Surat 'Abasa mengandung teguran Allah kepada Rasululah s.a.w. yang lebih mengutamakan pembesar-pembesar Quraisy yang diharapkan agar mereka masuk Islam daripada Ibnu Ummi Maktum yang buta, tapi telah diyakini keimanannya; Al Quran adalah sebagai peringatan; dan salah satu sifat manusia ialah tidak mensyukuri nikmat Allah.

HUBUNGAN SURAT 'ABASA DENGAN SURAT AT TAKWIIR

1. Sama-sama menerangkan tentang huru-hara pada hari kiamat.
2. Sama-sama menerangkan bahwa manusia pada hari kiamat terbagi dua.
3. Pada surat 'Abasa Allah s.w.t. menegur Muhammad s.a.w. sedang dalam surat At Takwiir Allah menegaskan bahwa Muhammad s.a.w. adalah seorang Rasul yang mulia.

  Download  

Pembukaan At Takwiir


Surat At Takwir terdiri atas 29 ayat dan termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Masadd. Kata At Takwir (terbelah) yang menjadi nama bagi surat ini adalah dari kata asal (mashdar) dari kata kerja kuwwirat (digulung) yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Kegoncangan-kegoncangan yang terjadi pada hari kiamat; pada hari kiamat setiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerja- kannya waktu di dunia; Al Quran adalah firman Allah yang disam- paikan oleh Jibril a.s.; penegasan atas kenabian Muhammad s.a.w.; Al Quran sumber petunjuk bagi umat manusia yang menginginkan hidup lurus; suksesnya manusia dalam mencapai kehidupan yang lurus itu tergantung kepada taufiq dari Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا الشَّمۡسُ كُوِّرَتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاِذَا النُّجُوۡمُ انْكَدَرَتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡجِبَالُ سُيِّرَتۡۙ
٣

Ayat ke-4 

وَاِذَا الۡعِشَارُ عُطِّلَتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

وَاِذَا الۡوُحُوۡشُ حُشِرَتۡۙ
٥

Ayat ke-6 

وَاِذَا الۡبِحَارُ سُجِّرَتۡۙ
٦

Ayat ke-7 

وَاِذَا النُّفُوۡسُ زُوِّجَتۡۙ
٧

Ayat ke-8 

وَاِذَا الۡمَوۡءٗدَةُ سُٮِٕلَتۡۙ
٨

Ayat ke-9 

بِاَىِّ ذَنۡۢبٍ قُتِلَتۡ‌ۚ
٩

Ayat ke-10 

وَاِذَا الصُّحُفُ نُشِرَتۡۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَاِذَا السَّمَآءُ كُشِطَتۡۙ
١١

Ayat ke-12 

وَاِذَا الۡجَحِيۡمُ سُعِّرَتۡۙ
١٢

Ayat ke-13 

وَاِذَا الۡجَـنَّةُ اُزۡلِفَتۡۙ
١٣

Ayat ke-14 

عَلِمَتۡ نَفۡسٌ مَّاۤ اَحۡضَرَتۡؕ
١٤

Ayat ke-15 

فَلَاۤ اُقۡسِمُ بِالۡخُنَّسِۙ
١٥

Ayat ke-16 

الۡجَوَارِ الۡكُنَّسِۙ
١٦

Ayat ke-17 

وَالَّيۡلِ اِذَا عَسۡعَسَۙ
١٧

Ayat ke-18 

وَالصُّبۡحِ اِذَا تَنَفَّسَۙ
١٨

Ayat ke-19 

اِنَّهٗ لَقَوۡلُ رَسُوۡلٍ كَرِيۡمٍۙ
١٩

Ayat ke-20 

ذِىۡ قُوَّةٍ عِنۡدَ ذِى الۡعَرۡشِ مَكِيۡنٍۙ
٢٠

Ayat ke-21 

مُّطَاعٍ ثَمَّ اَمِيۡنٍؕ
٢١

Ayat ke-22 

وَ مَا صَاحِبُكُمۡ بِمَجۡنُوۡنٍ‌ۚ
٢٢

Ayat ke-23 

وَلَقَدۡ رَاٰهُ بِالۡاُفُقِ الۡمُبِيۡنِ‌ۚ
٢٣

Ayat ke-24 

وَمَا هُوَ عَلَى الۡغَيۡبِ بِضَنِيۡنٍ‌ۚ
٢٤

Ayat ke-25 

وَمَا هُوَ بِقَوۡلِ شَيۡطٰنٍ رَّجِيۡمٍۙ
٢٥

Ayat ke-26 

فَاَيۡنَ تَذۡهَبُوۡنَؕ
٢٦

Ayat ke-27 

اِنۡ هُوَ اِلَّا ذِكۡرٌ لِّلۡعٰلَمِيۡنَۙ
٢٧

Ayat ke-28 

لِمَنۡ شَآءَ مِنۡكُمۡ اَنۡ يَّسۡتَقِيۡمَؕ
٢٨

Ayat ke-29 

وَمَا تَشَآءُوۡنَ اِلَّاۤ اَنۡ يَّشَآءَ اللّٰهُ رَبُّ الۡعٰلَمِيۡنَ
٢٩

Penutupan At Takwiir


Surat At Takwiir mengemukakan tentang kejadian-kejadian pada hari kiamat serta kebenaran Al Quran sebagai wahyu Allah dan kerasulan Nabi Muhammad s.a.w.

HUBUNGAN SURAT AT TAKWIIR DENGAN SURAT AL INFITHAAR

1. Permulaan dar kedua surat ini sama-sama mengemukakan kejadian-kejadian yang dahsyat pada hari kiamat.
2. Pada surat At Takwiir dinyatakan bahwa tiap jiwa akan mengetahui apa-apa yang telah dikerjakannya, kemudian pada surat Al Infithaar diulang lagi dan ditegaskan bahwa manusia-manusia itu tidak dapat saling tolong- menolong di akhirat.

  Download  

Pembukaan Al Infithaar


Surat ini terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah dan diturunkan sesudah surat An Naazi'aat. Al Infithaar yang dijadikan nama untuk surat ini adalah kata asal dari kata Infatharat (terbelah) yang terdapat pada ayat pertama.

Pokok-pokok isinya:
Peristiwa-peristiwa yang terjadi pada hari kiamat; peringatan kepada manusia agar tidak terpedaya sehingga durhaka kepada Allah; adanya malaikat yang selalu menjaga dan mencatat segala amal perbuatan manusia; pada hari kiamat manusia tak dapat menolong orang lain; hanya kekuasaan Allah-lah yang berlaku pada waktu itu.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا السَّمَآءُ انْفَطَرَتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاِذَا الۡكَوَاكِبُ انْتَثَرَتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡبِحَارُ فُجِّرَتۡۙ
٣

Ayat ke-4 

وَاِذَا الۡقُبُوۡرُ بُعۡثِرَتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

عَلِمَتۡ نَفۡسٌ مَّا قَدَّمَتۡ وَاَخَّرَتۡؕ
٥

Ayat ke-6 

يٰۤاَيُّهَا الۡاِنۡسَانُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الۡكَرِيۡمِۙ
٦

Ayat ke-7 

الَّذِىۡ خَلَقَكَ فَسَوّٰٮكَ فَعَدَلَـكَۙ
٧

Ayat ke-8 

فِىۡۤ اَىِّ صُوۡرَةٍ مَّا شَآءَ رَكَّبَكَؕ
٨

Ayat ke-9 

كَلَّا بَلۡ تُكَذِّبُوۡنَ بِالدِّيۡنِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَاِنَّ عَلَيۡكُمۡ لَحٰـفِظِيۡنَۙ
١٠

Ayat ke-11 

كِرَامًا كَاتِبِيۡنَۙ
١١

Ayat ke-12 

يَعۡلَمُوۡنَ مَا تَفۡعَلُوۡنَ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّ الۡاَبۡرَارَ لَفِىۡ نَعِيۡمٍۚ
١٣

Ayat ke-14 

وَاِنَّ الۡفُجَّارَ لَفِىۡ جَحِيۡمٍ ۚۖ
١٤

Ayat ke-15 

يَّصۡلَوۡنَهَا يَوۡمَ الدِّيۡنِ
١٥

Ayat ke-16 

وَمَا هُمۡ عَنۡهَا بِغَآٮِٕبِيۡنَؕ
١٦

Ayat ke-17 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا يَوۡمُ الدِّيۡنِۙ
١٧

Ayat ke-18 

ثُمَّ مَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا يَوۡمُ الدِّيۡنِؕ
١٨

Ayat ke-19 

يَوۡمَ لَا تَمۡلِكُ نَفۡسٌ لِّنَفۡسٍ شَيۡـــًٔا‌ ؕ وَالۡاَمۡرُ يَوۡمَٮِٕذٍ لِّلَّهِ
١٩

Penutupan Al Infithaar


Surat Al Infithaar ini menggambarkan kejadian-kejadian pada hari kiamat, dan menerangkan keingkaran manusia kepada karunia Allah dan bahwa segala amal perbuatan mereka itu akan mendapat pembalasan.

HUBUNGAN SURAT INI DENGAN SURAT AL MUTHAFFIFIIN

1. Dalam surat Al Infithaar ini Allah menjelaskan adanya malaikat yang menjaga dan mencata amal perbuatan manusia, lalu pada Surat Al Muthaffifiin dijelaskan lagi tentang buku catatan itu.
2. Dalam surat Al Infithaar ini secara singkat diterangkan dua golongan manusia pada hari kiamat yaitu orang-orang yang berbuat kebajikan dan orang-orang yang berbuat kebajikan dan orang-orang yang durhaka. Maka dalam surat Al Muthaffifiin diuraikan lebih luas keadaan dan sifat kedua golongan manusia itu.

  Download  

Pembukaan Al Muthaffifiin


Surat ini terdiri atas 36 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al 'Ankabuut dan merupakan surat yang terakhir di Mekkah sebelum hijrah. Al Muthaffifiin yang dijadikan nama bagi surat ini diambil dari kata Al Muthaffifiin yang terdapat pada ayat pertama.

Pokok-pokok isinya:
Ancaman Allah s.w.t. terhadap orang-orang yang mengurangi hak orang lain dalam timbangan, ukuran dan takaran; catatan kejahatan manusia dicantumkan dalam sijjiin sedang catatan kebajikan manusia dicantumkan dalam 'illiyyiin; balasan dan macam-macam kenikmatan bagi orang yang berbuat kebajikan; sikap dan pandangan orang-orang kafir di sunia terhadap orang-orang yang beriman; sikap orang-orang yang beriman di akhirat terhadap orang-orang kafir.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَيۡلٌ لِّلۡمُطَفِّفِيۡنَۙ
١

Ayat ke-2 

الَّذِيۡنَ اِذَا اكۡتَالُوۡا عَلَى النَّاسِ يَسۡتَوۡفُوۡنَۖ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا كَالُوۡهُمۡ اَوْ وَّزَنُوۡهُمۡ يُخۡسِرُوۡنَؕ
٣

Ayat ke-4 

اَلَا يَظُنُّ اُولٰٓٮِٕكَ اَنَّهُمۡ مَّبۡعُوۡثُوۡنَۙ
٤

Ayat ke-5 

لِيَوۡمٍ عَظِيۡمٍۙ
٥

Ayat ke-6 

يَّوۡمَ يَقُوۡمُ النَّاسُ لِرَبِّ الۡعٰلَمِيۡنَؕ
٦

Ayat ke-7 

كَلَّاۤ اِنَّ كِتٰبَ الۡفُجَّارِ لَفِىۡ سِجِّيۡنٍؕ
٧

Ayat ke-8 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا سِجِّيۡنٌؕ
٨

Ayat ke-9 

كِتٰبٌ مَّرۡقُوۡمٌؕ
٩

Ayat ke-10 

وَيۡلٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ لِّلۡمُكَذِّبِيۡنَۙ
١٠

Ayat ke-11 

الَّذِيۡنَ يُكَذِّبُوۡنَ بِيَوۡمِ الدِّيۡنِؕ
١١

Ayat ke-12 

وَمَا يُكَذِّبُ بِهٖۤ اِلَّا كُلُّ مُعۡتَدٍ اَثِيۡمٍۙ
١٢

Ayat ke-13 

اِذَا تُتۡلٰى عَلَيۡهِ اٰيٰتُنَا قَالَ اَسَاطِيۡرُ الۡاَوَّلِيۡنَؕ
١٣

Ayat ke-14 

كَلَّا‌ بَلۡ؄ رَانَ عَلٰى قُلُوۡبِهِمۡ مَّا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ
١٤

Ayat ke-15 

كَلَّاۤ اِنَّهُمۡ عَنۡ رَّبِّهِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ لَّمَحۡجُوۡبُوۡنَ‌ؕ
١٥

Ayat ke-16 

ثُمَّ اِنَّهُمۡ لَصَالُوا الۡجَحِيۡمِؕ
١٦

Ayat ke-17 

ثُمَّ يُقَالُ هٰذَا الَّذِىۡ كُنۡتُمۡ بِهٖ تُكَذِّبُوۡنَؕ
١٧

Ayat ke-18 

كَلَّاۤ اِنَّ كِتٰبَ الۡاَبۡرَارِ لَفِىۡ عِلِّيِّيۡنَؕ
١٨

Ayat ke-19 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا عِلِّيُّوۡنَؕ
١٩

Ayat ke-20 

كِتٰبٌ مَّرۡقُوۡمٌۙ
٢٠

Ayat ke-21 

يَّشۡهَدُهُ الۡمُقَرَّبُوۡنَؕ
٢١

Ayat ke-22 

اِنَّ الۡاَبۡرَارَ لَفِىۡ نَعِيۡمٍۙ
٢٢

Ayat ke-23 

عَلَى الۡاَرَآٮِٕكِ يَنۡظُرُوۡنَۙ
٢٣

Ayat ke-24 

تَعۡرِفُ فِىۡ وُجُوۡهِهِمۡ نَضۡرَةَ النَّعِيۡمِ‌ۚ
٢٤

Ayat ke-25 

يُسۡقَوۡنَ مِنۡ رَّحِيۡقٍ مَّخۡتُوۡمٍۙ
٢٥

Ayat ke-26 

خِتٰمُهٗ مِسۡكٌ ‌ؕ وَفِىۡ ذٰلِكَ فَلۡيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُوۡنَ
٢٦

Ayat ke-27 

وَ مِزَاجُهٗ مِنۡ تَسۡنِيۡمٍۙ
٢٧

Ayat ke-28 

عَيۡنًا يَّشۡرَبُ بِهَا الۡمُقَرَّبُوۡنَؕ
٢٨

Ayat ke-29 

اِنَّ الَّذِيۡنَ اَجۡرَمُوۡا كَانُوۡا مِنَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا يَضۡحَكُوۡنَ  ۖ
٢٩

Ayat ke-30 

وَاِذَا مَرُّوۡا بِهِمۡ يَتَغَامَزُوۡنَ  ۖ
٣٠

Ayat ke-31 

وَاِذَا انۡقَلَبُوۡۤا اِلٰٓى اَهۡلِهِمُ انْقَلَبُوۡا فَكِهِيۡنَ  ۖ
٣١

Ayat ke-32 

وَاِذَا رَاَوۡهُمۡ قَالُوۡۤا اِنَّ هٰٓؤُلَاۤءِ لَـضَآلُّوۡنَۙ
٣٢

Ayat ke-33 

وَمَاۤ اُرۡسِلُوۡا عَلَيۡهِمۡ حٰفِظِيۡنَۙ
٣٣

Ayat ke-34 

فَالۡيَوۡمَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا مِنَ الۡكُفَّارِ يَضۡحَكُوۡنَۙ
٣٤

Ayat ke-35 

عَلَى الۡاَرَآٮِٕكِۙ يَنۡظُرُوۡنَؕ
٣٥

Ayat ke-36 

هَلۡ ثُوِّبَ الۡكُفَّارُ مَا كَانُوۡا يَفۡعَلُوۡنَ
٣٦

Penutupan Al Muthaffifiin


Surat Al Muthaffifiin mengandung ancaman-ancaman terhadap orang-orang kafir dan orang-orang yang melakukan kecurangan, di samping itu memberikan janji yang baik kepada mereka yang beriman dan melakukan kebajikan.

HUBUNGAN SURAT AL MUTHAFFIFFIIN DENGAN SURAT AL INSYIQAAQ

1. Dalam surat Al Muthaffiffiin, Allah s.w.t. menerangkan bahwa segala amalperbuatan manusia, yang baik maupun yang buruk tercatat dalam suatu buku yang terpelihara. Dalam surat Al Insyiqaaq Allah s.w.t. menjelaskan bahwa buku-buku catatan itu akan diberikan kepada manusia pada hari kiamat dan cara bagaimana pemberiannya.
2. Dalam kedua surat ini, Allah juga menggambarkan ancaman bagi orang yang kafir dan ganjaran yang tak terhingga bagi orang-orang yang beriman.

  Download  

Pembukaan Al Insyiqaaq


Surat Al Insyiqaaq, terdiri atas 25 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Infithaarr. Dinamai Al Insyiqaaq (terbelah), diambil dari perkataan Insyaqqat yang terdapat pada permulaan surat ini, yang pokok katanya ialah insyiqaaq.

Pokok-pokok isinya:
Peristiwa-peristiwa pada permulaan terjadinya hari kiamat; peringatan bahwa manusia bersusah payah menemui Tuhannya; dalam menemui Tuhannya kelak ada yang mendapat kebahagiaan dan ada pula yang mendapat kesengsaraan; tingkat-tingkat kejadian dan kehidupan manusia di dunia dan di akhirat.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا السَّمَآءُ انْشَقَّتۡۙ
١

Ayat ke-2 

وَاَذِنَتۡ لِرَبِّهَا وَحُقَّتۡۙ
٢

Ayat ke-3 

وَاِذَا الۡاَرۡضُ مُدَّتۡؕ
٣

Ayat ke-4 

وَاَلۡقَتۡ مَا فِيۡهَا وَتَخَلَّتۡۙ
٤

Ayat ke-5 

وَاَذِنَتۡ لِرَبِّهَا وَحُقَّتۡؕ
٥

Ayat ke-6 

يٰۤاَيُّهَا الۡاِنۡسَانُ اِنَّكَ كَادِحٌ اِلٰى رَبِّكَ كَدۡحًا فَمُلٰقِيۡهِ‌ۚ
٦

Ayat ke-7 

فَاَمَّا مَنۡ اُوۡتِىَ كِتٰبَهٗ بِيَمِيۡنِهٖۙ
٧

Ayat ke-8 

فَسَوۡفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَّسِيۡرًا ۙ
٨

Ayat ke-9 

وَّيَنۡقَلِبُ اِلٰٓى اَهۡلِهٖ مَسۡرُوۡرًا ؕ
٩

Ayat ke-10 

وَاَمَّا مَنۡ اُوۡتِىَ كِتٰبَهٗ وَرَآءَ ظَهۡرِهٖۙ
١٠

Ayat ke-11 

فَسَوۡفَ يَدۡعُوۡا ثُبُوۡرًا ۙ
١١

Ayat ke-12 

وَّيَصۡلٰى سَعِيۡرًا ؕ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ كَانَ فِىۡۤ اَهۡلِهٖ مَسۡرُوۡرًا ؕ
١٣

Ayat ke-14 

اِنَّهٗ ظَنَّ اَنۡ لَّنۡ يَّحُوۡرَۛۚ
١٤

Ayat ke-15 

بَلٰٓى ۛۚ اِنَّ رَبَّهٗ كَانَ بِهٖ بَصِيۡرًاؕ
١٥

Ayat ke-16 

فَلَاۤ اُقۡسِمُ بِالشَّفَقِۙ
١٦

Ayat ke-17 

وَالَّيۡلِ وَمَا وَسَقَۙ
١٧

Ayat ke-18 

وَالۡقَمَرِ اِذَا اتَّسَقَۙ
١٨

Ayat ke-19 

لَتَرۡكَبُنَّ طَبَقًا عَنۡ طَبَقٍؕ
١٩

Ayat ke-20 

فَمَا لَهُمۡ لَا يُؤۡمِنُوۡنَۙ
٢٠

Ayat ke-21 

وَاِذَا قُرِئَ عَلَيۡهِمُ الۡقُرۡاٰنُ لَا يَسۡجُدُوۡنَ ؕ ۩
٢١

Ayat ke-22 

بَلِ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا يُكَذِّبُوۡنَ ۖ
٢٢

Ayat ke-23 

وَاللّٰهُ اَعۡلَمُ بِمَا يُوۡعُوۡنَ ۖ
٢٣

Ayat ke-24 

فَبَشِّرۡهُمۡ بِعَذَابٍ اَلِيۡمٍۙ
٢٤

Ayat ke-25 

اِلَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُمۡ اَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُوۡنٍ
٢٥

Penutupan Al Insyiqaaq


Surat Al Insyiqaaq mengutarakan kejadian-kejadian permulaan terjadinya hari kiamat, bagaimana balasan amaan yang baik dan perbuatan yang buruk; dan kepastian terjadinya hari kiamat yang ditentang oleh orang-orang kafir.

HUBUNGAN SURAT AL INSYIQAAQ DENGAN SURAT AL BURUUJ

1. Kedua surat ini sama-sama menerangkan janji-janji Allah kepada orang- orang mukmin serta ancaman-anacaman-Nya kepada orang yang mengingkari seruan Rasululah s.a.w.
2. Pada surat Al Insyiqaaq diterangkan sikap orang-orang musyrik terhadap seruan rasululah s.a.w., sedang surat Al Buruuj menerangkan sikap orang- orang musyrik dan tindakan-tindakan mereka yang biasa mereka lakukan sejak dahulu terhadap orang-orang yang menerima seruan para rasul.

  Download  

Pembukaan Al Buruuj


Surat Al Buruuj terdiri atas 22 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah diturunkan sesudah surat Asy-Syams.

Dinamai Al Buruuj (gugusan bintang) diambil dari perkataan Al Buruuj yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Sikap dan tindakan-tindakan orang-orang kafir terhadap orang-orang yang mengikuti seruan para rasul; bukti-bukti kekuasaan dan keesaan Allah; isyarat dari Allah bahwa orang-orang kafir Mekah akan ditimpa azab sebagaimana kaum Fir'aun dan Tsamud telah ditimpa azab; jaminan Allah terhadap kemurnian Al Quran.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الۡبُرُوۡجِۙ
١

Ayat ke-2 

وَالۡيَوۡمِ الۡمَوۡعُوۡدِۙ
٢

Ayat ke-3 

وَشَاهِدٍ وَّمَشۡهُوۡدٍؕ
٣

Ayat ke-4 

قُتِلَ اَصۡحٰبُ الۡاُخۡدُوۡدِۙ
٤

Ayat ke-5 

النَّارِ ذَاتِ الۡوَقُوۡدِۙ
٥

Ayat ke-6 

اِذۡ هُمۡ عَلَيۡهَا قُعُوۡدٌ ۙ
٦

Ayat ke-7 

وَّهُمۡ عَلٰى مَا يَفۡعَلُوۡنَ بِالۡمُؤۡمِنِيۡنَ شُهُوۡدٌ ؕ
٧

Ayat ke-8 

وَمَا نَقَمُوۡا مِنۡهُمۡ اِلَّاۤ اَنۡ يُّؤۡمِنُوۡا بِاللّٰهِ الۡعَزِيۡزِ الۡحَمِيۡدِۙ
٨

Ayat ke-9 

الَّذِىۡ لَهٗ مُلۡكُ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ‌ؕ وَ اللّٰهُ عَلٰى كُلِّ شَىۡءٍ شَهِيۡدٌؕ
٩

Ayat ke-10 

اِنَّ الَّذِيۡنَ فَتَـنُوا الۡمُؤۡمِنِيۡنَ وَ الۡمُؤۡمِنٰتِ ثُمَّ لَمۡ يَتُوۡبُوۡا فَلَهُمۡ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمۡ عَذَابُ الۡحَرِيۡقِؕ
١٠

Ayat ke-11 

اِنَّ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُمۡ جَنّٰتٌ تَجۡرِىۡ مِنۡ تَحۡتِهَا الۡاَنۡهٰرُ ؕؔ ذٰلِكَ الۡفَوۡزُ الۡكَبِيۡرُؕ
١١

Ayat ke-12 

اِنَّ بَطۡشَ رَبِّكَ لَشَدِيۡدٌؕ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ هُوَ يُبۡدِئُ وَيُعِيۡدُ‌ ۚ
١٣

Ayat ke-14 

وَهُوَ الۡغَفُوۡرُ الۡوَدُوۡدُۙ
١٤

Ayat ke-15 

ذُو الۡعَرۡشِ الۡمَجِيۡدُ ۙ
١٥

Ayat ke-16 

فَعَّالٌ لِّمَا يُرِيۡدُ ؕ
١٦

Ayat ke-17 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ الۡجُـنُوۡدِۙ
١٧

Ayat ke-18 

فِرۡعَوۡنَ وَثَمُوۡدَؕ
١٨

Ayat ke-19 

بَلِ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا فِىۡ تَكۡذِيۡبٍۙ
١٩

Ayat ke-20 

وَّاللّٰهُ مِنۡ وَّرَآٮِٕهِمۡ مُّحِيۡطٌۚ
٢٠

Ayat ke-21 

بَلۡ هُوَ قُرۡاٰنٌ مَّجِيۡدٌ ۙ
٢١

Ayat ke-22 

فِىۡ لَوۡحٍ مَّحۡفُوۡظٍ
٢٢

Penutupan Al Buruuj


Surat Al Buruuj mengutarakan sikap dan tindakan yang biasa dilakukan oleh orang-orang kafir sejak dahulu kepada orang-orang yang mengikuti seruan rasul dengan mengemukakan beberapa contoh yang telah dilakukan oleh orang-orang yang dahulu. Kemudian Allah mengisyaratkan kemenangan orang-orang yang beriman dan akan mengazab orang-orang kafir sebagai bujukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. dan pengikut-pengikutnya dalam menghadapi tindakan-tindakan orang-orang musyrik pada periode Mekah.

HUBUNGAN SURAT AL BURUUJ DENGAN SURAT ATH THAARIQ

1. Kedua surat ini sama-sama dimulai dengan bersumpahnya Allah dengan menyebut langit.
2. Pada surat Al Buruuj disebutkan bahwa Al Quran itu dijaga dan dipelihara Allah dari segala yang dapat merusaknya, sedang surat Ath Thaariq menerangkan bahwa Al Quran adalah pemisah antara yang hak dan yang batil

  Download  

Pembukaan Ath Thaariq


Surat Ath Thaariq terdiri atas 17 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Balad. Dinamai Ath Thaariq (yang datang di malam hari) diambil dari perkataan Ath Thaariq yang terdapat pada ayat 1 surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Tiap-tiap jiwa selalu dipelihara dan diawasi Allah; merenungkan asal kejadian diri sendiri yaitu dari air mani akan menghilangkan sifat sombong dan takabur; Allah kuasa menghidupkan manusia kembali pada hari kiamat, pada hari itu tidak ada kekuatan yang dapat menolong selain Allah; Al Quran adalah pemisah antara yang hak dan yang batil.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالسَّمَآءِ وَالطَّارِقِۙ
١

Ayat ke-2 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا الطَّارِقُۙ
٢

Ayat ke-3 

النَّجۡمُ الثَّاقِبُۙ
٣

Ayat ke-4 

اِنۡ كُلُّ نَفۡسٍ لَّمَّا عَلَيۡهَا حَافِظٌؕ
٤

Ayat ke-5 

فَلۡيَنۡظُرِ الۡاِنۡسَانُ مِمَّ خُلِقَؕ
٥

Ayat ke-6 

خُلِقَ مِنۡ مَّآءٍ دَافِقٍۙ
٦

Ayat ke-7 

يَّخۡرُجُ مِنۡۢ بَيۡنِ الصُّلۡبِ وَالتَّرَآٮِٕبِؕ
٧

Ayat ke-8 

اِنَّهٗ عَلٰى رَجۡعِهٖ لَقَادِرٌؕ
٨

Ayat ke-9 

يَوۡمَ تُبۡلَى السَّرَآٮِٕرُۙ
٩

Ayat ke-10 

فَمَا لَهٗ مِنۡ قُوَّةٍ وَّلَا نَاصِرٍؕ
١٠

Ayat ke-11 

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الرَّجۡعِۙ
١١

Ayat ke-12 

وَالۡاَرۡضِ ذَاتِ الصَّدۡعِۙ
١٢

Ayat ke-13 

اِنَّهٗ لَقَوۡلٌ فَصۡلٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّمَا هُوَ بِالۡهَزۡلِؕ
١٤

Ayat ke-15 

اِنَّهُمۡ يَكِيۡدُوۡنَ كَيۡدًا ۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّاَكِيۡدُ كَيۡدًاۚۖ
١٦

Ayat ke-17 

فَمَهِّلِ الۡكٰفِرِيۡنَ اَمۡهِلۡهُمۡ رُوَيۡدًا
١٧

Penutupan Ath Thaariq


Surat Ath Thaariq menerangkan bahwa tiap-tiap diri tidak luput dari pengawasan Allah. Sebagaimana Allah menciptakan manusia, maka Allah dapat pula menghidupkan kembali bila ia telah mati; keterangan tentang Al Quran; bujukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. terhadap tipu daya orang- orang kafir.

HUBUNGAN SURAT ATH THAARIQ DENGAN SURAT AL A'LAA

Pada surat Ath Thaariq diterangkan tentang penciptaan manusia dan diisyaratkan pula penciptaan tumbuh-tumbuhan, sedang pada surat Al A'laa diterangkan bahwa Allah menciptakan alam dengan sempurna dan dengan ukuran-ukuran tertentu.

  Download  

Pembukaan Al A'laa


Surat ini terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, dan diturunkan sesudah surat At Takwiir. Nama Al A´laa diambil dari kata Al A´laa yang terdapat pada ayat pertama, berarti Yang Paling Tinggi. Muslim meriwayatkan dalam kitab Al Jumu'ah, dan diriwayatkan pula oleh Ashhaabus Sunan, dari Nu'man ibnu Basyir bahwa Rasulullah s.a.w. pada shalat dua hari Raya (Fitri dan Adha) dan shalat Jum'at membaca surat Al A´laa pada rakaat pertama, dan surat Al Ghaasyiyah pada rakaat kedua.

Pokok-pokok isinya :
Perintah Allah untuk bertasbih dengan menyebut nama-Nya. Nabi Muhammad s.a.w. sekali-kali tidak lupa pada ayat-ayat yang dibaca- kan kepadanya. Jalan-jalan yang menjadikan orang sukses hidup dunia dan akhirat. Allah menciptakan, menyempurnakan ciptaan-Nya, menentukan kadar-kadar, memberi petunjuk dan melengkapi keperluan- keperluannya sehingga tercapai tujuannya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

سَبِّحِ اسۡمَ رَبِّكَ الۡاَعۡلَىۙ
١

Ayat ke-2 

الَّذِىۡ خَلَقَ فَسَوّٰىۙ
٢

Ayat ke-3 

وَالَّذِىۡ قَدَّرَ فَهَدٰىۙ
٣

Ayat ke-4 

وَالَّذِىۡۤ اَخۡرَجَ الۡمَرۡعٰىۙ
٤

Ayat ke-5 

فَجَعَلَهٗ غُثَآءً اَحۡوٰىؕ
٥

Ayat ke-6 

سَنُقۡرِئُكَ فَلَا تَنۡسٰٓىۙ
٦

Ayat ke-7 

اِلَّا مَا شَآءَ اللّٰهُ‌ؕ اِنَّهٗ يَعۡلَمُ الۡجَهۡرَ وَمَا يَخۡفٰىؕ
٧

Ayat ke-8 

وَنُيَسِّرُكَ لِلۡيُسۡرٰى‌ۖ‌ۚ
٨

Ayat ke-9 

فَذَكِّرۡ اِنۡ نَّفَعَتِ الذِّكۡرٰىؕ
٩

Ayat ke-10 

سَيَذَّكَّرُ مَنۡ يَّخۡشٰىۙ
١٠

Ayat ke-11 

وَيَتَجَنَّبُهَا الۡاَشۡقَىۙ
١١

Ayat ke-12 

الَّذِىۡ يَصۡلَى النَّارَ الۡكُبۡرٰى‌ۚ
١٢

Ayat ke-13 

ثُمَّ لَا يَمُوۡتُ فِيۡهَا وَلَا يَحۡيٰىؕ
١٣

Ayat ke-14 

قَدۡ اَفۡلَحَ مَنۡ تَزَكّٰىۙ
١٤

Ayat ke-15 

وَذَكَرَ اسۡمَ رَبِّهٖ فَصَلّٰى‌ؕ
١٥

Ayat ke-16 

بَلۡ تُؤۡثِرُوۡنَ الۡحَيٰوةَ الدُّنۡيَا ۖ
١٦

Ayat ke-17 

وَالۡاٰخِرَةُ خَيۡرٌ وَّ اَبۡقٰىؕ
١٧

Ayat ke-18 

اِنَّ هٰذَا لَفِى الصُّحُفِ الۡاُوۡلٰىۙ
١٨

Ayat ke-19 

صُحُفِ اِبۡرٰهِيۡمَ وَمُوۡسٰى
١٩

Penutupan Al A'laa


Surat Al A´laa mengemukakan sifat-sifat Allah s.w.t dan salah satu sifat Nabi Muhammad s.a.w. dan orang-orang yang akan mendapat kebahagiaan di akhirat.

HUBUNGAN SURAT AL A´laa DENGAN SURAT AL GHAASYIYAH

Pada surat Al A´laa diterangkan secara umum tentang orang-orang yang beriman, orang yang kafir, syurga dan neraka. Kemudian dalam surat Al Ghaasyiyah dikemukakan kembali dengan cara yang lebih luas.

  Download  

Pembukaan Al Ghaasyiyah


Surat ini terdiri atas 26 ayat, termasuk surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Adz Dzaariat. Nama Ghaasyiyah diambil dari kata Al Ghaasyiyah yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya peristiwa yang dahsyat, tapi yang dimaksud adalah hari kiamat. Surat ini adalah surat yang kerap kali dibaca Nabi pada rakaat kedua pada shalat hari-hari Raya dan shalat Jum'at.

Pokok-pokok isinya:
Keterangan tentang orang-orang kafir pada hari kiamat dan azab yang dijatuhkan atas mereka; keterangan tentang orang-orang yang beriman serta keadaan syurga yang diberikan kepada mereka sebagai balasan; perintah untuk memperhatikan keajaiban ciptaan-ciptaan Allah; perintah kepada Rasulullah s.a.w. untuk memperingatkan kaumnya kepada ayat-ayat Allah karena beliau adalah seorang pemberi peringatan, dan bukanlah seorang yang berkuasa atas keimanan mereka.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ الۡغَاشِيَةِؕ
١

Ayat ke-2 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ خَاشِعَةٌۙ
٢

Ayat ke-3 

عَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌۙ
٣

Ayat ke-4 

تَصۡلٰى نَارًا حَامِيَةًۙ
٤

Ayat ke-5 

تُسۡقٰى مِنۡ عَيۡنٍ اٰنِيَةٍؕ
٥

Ayat ke-6 

لَـيۡسَ لَهُمۡ طَعَامٌ اِلَّا مِنۡ ضَرِيۡعٍۙ
٦

Ayat ke-7 

لَّا يُسۡمِنُ وَلَا يُغۡنِىۡ مِنۡ جُوۡعٍؕ
٧

Ayat ke-8 

وُجُوۡهٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ نَّاعِمَةٌۙ
٨

Ayat ke-9 

لِّسَعۡيِهَا رَاضِيَةٌۙ
٩

Ayat ke-10 

فِىۡ جَنَّةٍ عَالِيَةٍۙ
١٠

Ayat ke-11 

لَّا تَسۡمَعُ فِيۡهَا لَاغِيَةًؕ
١١

Ayat ke-12 

فِيۡهَا عَيۡنٌ جَارِيَةٌ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فِيۡهَا سُرُرٌ مَّرۡفُوۡعَةٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

وَّاَكۡوَابٌ مَّوۡضُوۡعَةٌۙ
١٤

Ayat ke-15 

وَّنَمَارِقُ مَصۡفُوۡفَةٌۙ
١٥

Ayat ke-16 

وَّزَرَابِىُّ مَبۡثُوۡثَةٌؕ
١٦

Ayat ke-17 

اَفَلَا يَنۡظُرُوۡنَ اِلَى الۡاِ بِلِ كَيۡفَ خُلِقَتۡ
١٧

Ayat ke-18 

وَاِلَى السَّمَآءِ كَيۡفَ رُفِعَتۡ
١٨

Ayat ke-19 

وَاِلَى الۡجِبَالِ كَيۡفَ نُصِبَتۡ
١٩

Ayat ke-20 

وَاِلَى الۡاَرۡضِ كَيۡفَ سُطِحَتۡ
٢٠

Ayat ke-21 

فَذَكِّرۡ ؕ اِنَّمَاۤ اَنۡتَ مُذَكِّرٌ ؕ
٢١

Ayat ke-22 

لَـسۡتَ عَلَيۡهِمۡ بِمُصَۜيۡطِرٍۙ
٢٢

Ayat ke-23 

اِلَّا مَنۡ تَوَلّٰى وَكَفَرَۙ
٢٣

Ayat ke-24 

فَيُعَذِّبُهُ اللّٰهُ الۡعَذَابَ الۡاَكۡبَرَؕ
٢٤

Ayat ke-25 

اِنَّ اِلَيۡنَاۤ اِيَابَهُمۡۙ
٢٥

Ayat ke-26 

ثُمَّ اِنَّ عَلَيۡنَا حِسَابَهُمْ
٢٦

Penutupan Al Ghaasyiyah


Surat Al Ghaasyiyah menerangkan penderitaan orang-orang yang kafir dan kenikmatan orang-orang yang beriman pada hari kiamat.

HUBUNGAN SURAT AL GHAASYIYAH DENGAN SURAT AL FAJR

1. Pada surat Al Ghaasyiyah, Allah menerangkan tentang orang-orang yang pada hari kiamat tergambar di muka mereka kehinaan dan tentang orang- orang yang bercahaya wajah mereka. Sedang pada surat Al Fajr disebutkan beberapa kaum yang mendustakan lagi berbuat durhaka sebagai contoh dari orang-orang yang tergambar di muka mereka kehinaan dan azab yang ditimpa kan kepada mereka di dunia dan disebutkan pula orang yang berjiwa muthmainnah, mereka itulah orang-orang yang wajahnya bercahaya.
2. Dalam surat Al Ghaasyiyah Allah mengemukakan orang-orang yang bercahaya wajah mereka, sedang pada surat Al Fajr, disebutkan orang yang berjiwa tenang di dunia karena iman dan takwanya yang nantinya di akhirat berseri-seri wajah mereka.

  Download  

Pembukaan Al Fajr


Surat ini terdiri atas 30 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Lail. Nama Al Fajr diambil dari kata Al Fajr yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya fajar.

Pokok-pokok isinya:
Allah bersumpah bahwa azab terhadap orang-orang kafir tidak akan dapat dielakkan; beberapa contoh dari umat-umat yang sudah dibinasa kan; kenikmatan hidup atau bencana yang dialami oleh seseorang bukanlah tanda penghormatan atau penghinaan Allah kepadanya, melainkan cobaan belaka; celaan terhadap orang-orang yang tidak mau memelihara anak yatim dan tidak memberi makan orang miskin; kecaman terhadap orang yang memakan harta warisan dengan campur aduk dan orang yang amat mencintai harta; malapetaka yang dihadapi orang- orang kafir di hari kiamat; orang-orang yang berjiwa muthmainnah (tenang) mendapat kemuliaan di sisi Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالۡفَجۡرِۙ
١

Ayat ke-2 

وَلَيَالٍ عَشۡرٍۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّالشَّفۡعِ وَالۡوَتۡرِۙ
٣

Ayat ke-4 

وَالَّيۡلِ اِذَا يَسۡرِ‌ۚ
٤

Ayat ke-5 

هَلۡ فِىۡ ذٰلِكَ قَسَمٌ لِّذِىۡ حِجۡرٍؕ
٥

Ayat ke-6 

اَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍۙ
٦

Ayat ke-7 

اِرَمَ ذَاتِ الۡعِمَادِۙ
٧

Ayat ke-8 

الَّتِىۡ لَمۡ يُخۡلَقۡ مِثۡلُهَا فِى الۡبِلَادِۙ
٨

Ayat ke-9 

وَثَمُوۡدَ الَّذِيۡنَ جَابُوا الصَّخۡرَ بِالۡوَادِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَفِرۡعَوۡنَ ذِى الۡاَوۡتَادِۙ
١٠

Ayat ke-11 

الَّذِيۡنَ طَغَوۡا فِى الۡبِلَادِۙ
١١

Ayat ke-12 

فَاَكۡثَرُوۡا فِيۡهَا الۡفَسَادَۙ
١٢

Ayat ke-13 

فَصَبَّ عَلَيۡهِمۡ رَبُّكَ سَوۡطَ عَذَابٍۙۚ
١٣

Ayat ke-14 

اِنَّ رَبَّكَ لَبِالۡمِرۡصَادِؕ
١٤

Ayat ke-15 

فَاَمَّا الۡاِنۡسَانُ اِذَا مَا ابۡتَلٰٮهُ رَبُّهٗ فَاَكۡرَمَهٗ وَنَعَّمَهٗ  ۙ فَيَقُوۡلُ رَبِّىۡۤ اَكۡرَمَنِؕ
١٥

Ayat ke-16 

وَاَمَّاۤ اِذَا مَا ابۡتَلٰٮهُ فَقَدَرَ عَلَيۡهِ رِزۡقَهٗۙ فَيَقُوۡلُ رَبِّىۡۤ اَهَانَنِ‌ۚ
١٦

Ayat ke-17 

كَلَّا‌ بَلۡ لَّا تُكۡرِمُوۡنَ الۡيَتِيۡمَۙ
١٧

Ayat ke-18 

وَلَا تَحٰٓضُّوۡنَ عَلٰى طَعَامِ الۡمِسۡكِيۡنِۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَتَاۡكُلُوۡنَ التُّرَاثَ اَكۡلًا لَّـمًّا ۙ
١٩

Ayat ke-20 

وَّتُحِبُّوۡنَ الۡمَالَ حُبًّا جَمًّا ؕ
٢٠

Ayat ke-21 

كَلَّاۤ اِذَا دُكَّتِ الۡاَرۡضُ دَكًّا دَكًّا ۙ
٢١

Ayat ke-22 

وَّجَآءَ رَبُّكَ وَالۡمَلَكُ صَفًّا صَفًّا ۚ
٢٢

Ayat ke-23 

وَجِاىْٓءَ يَوۡمَٮِٕذٍۢ بِجَهَنَّمَ  ۙ‌ يَوۡمَٮِٕذٍ يَّتَذَكَّرُ الۡاِنۡسَانُ وَاَنّٰى لَـهُ الذِّكۡرٰىؕ
٢٣

Ayat ke-24 

يَقُوۡلُ يٰلَيۡتَنِىۡ قَدَّمۡتُ لِحَـيَاتِى‌ۚ
٢٤

Ayat ke-25 

فَيَوۡمَٮِٕذٍ لَّا يُعَذِّبُ عَذَابَهٗۤ اَحَدٌ ۙ
٢٥

Ayat ke-26 

وَّلَا يُوۡثِقُ وَثَاقَهٗۤ اَحَدٌ ؕ
٢٦

Ayat ke-27 

يٰۤاَيَّتُهَا النَّفۡسُ الۡمُطۡمَٮِٕنَّةُ  ۖ
٢٧

Ayat ke-28 

ارۡجِعِىۡۤ اِلٰى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرۡضِيَّةً‌ۚ
٢٨

Ayat ke-29 

فَادۡخُلِىۡ فِىۡ عِبٰدِىۙ
٢٩

Ayat ke-30 

وَادۡخُلِىۡ جَنَّتِى
٣٠

Penutupan Al Fajr


Surat Al Fajr mengemukakan contoh umat yang ditimpa azab dan beberapa sifat-sifat manusia yang tercela, serta menegaskan kemuliaan yang diberikan Allah s.w.t kepada orang yang berjiwa tenang.

HUBUNGAN SURAT AL FAJR DENGAN SURAT AL BALAD

1. Dalam surat Al Fajr terdapat celaan kepada orang yang amat mencintai harta warisan dengan campur aduk dan tidak membantu orang-orang miskin, sedang pada surat Al Balad dijelaskan penggunaan harta yang terpuji di sisi Allah yaitu memerdekakan hamba sahaya, memberi makan anak yatim dan anak-anak miskin.
2. Pada akhir surat Al Fajr manusia dibagi kepada ahli neraka dan ahli syurga. Sedang pada surat Al Balad disebutkan bahwa manusia dibagi kepada golongan kanan dan golongan kiri.

  Download  

Pembukaan Al Balad


Surat Al Balad terdiri atas 20 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Qaaf. Dinamai Al Balad, diambil dari perkataan Al Balad yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Yang dimaksud dengan kota di sini ialah kota Mekah.

Pokok-pokok isinya:

Manusia diciptakan Allah untuk berjuang menghadapi kesulitan; janganlah manusia terpedaya oleh kekuasaan dan harta benda yang banyak yang telah dibelanjakannya; beberapa peringatan kepada manusia atas beberapa nikmat yang telah diberikan Allah kepadanya dan bahwa Allah telah menunjukkan jalan-jalan yang akan menyampaikannya kepada kebAhagiaan dan yang akan membawanya kepada kecelakaan.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

لَاۤ اُقۡسِمُ بِهٰذَا الۡبَلَدِۙ
١

Ayat ke-2 

وَاَنۡتَ حِلٌّۢ بِهٰذَا الۡبَلَدِۙ
٢

Ayat ke-3 

وَوَالِدٍ وَّمَا وَلَدَ ۙ
٣

Ayat ke-4 

لَقَدۡ خَلَقۡنَا الۡاِنۡسَانَ فِىۡ كَبَدٍؕ
٤

Ayat ke-5 

اَيَحۡسَبُ اَنۡ لَّنۡ يَّقۡدِرَ عَلَيۡهِ اَحَدٌ‌ ۘ
٥

Ayat ke-6 

يَقُوۡلُ اَهۡلَكۡتُ مَالًا لُّبَدًا ؕ
٦

Ayat ke-7 

اَيَحۡسَبُ اَنۡ لَّمۡ يَرَهٗۤ اَحَدٌ ؕ
٧

Ayat ke-8 

اَلَمۡ نَجۡعَلۡ لَّهٗ عَيۡنَيۡنِۙ
٨

Ayat ke-9 

وَلِسَانًا وَّشَفَتَيۡنِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَهَدَيۡنٰهُ النَّجۡدَيۡنِ‌ۚ
١٠

Ayat ke-11 

فَلَا اقۡتَحَمَ الۡعَقَبَةَ ۖ
١١

Ayat ke-12 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا الۡعَقَبَةُ ؕ
١٢

Ayat ke-13 

فَكُّ رَقَبَةٍ ۙ
١٣

Ayat ke-14 

اَوۡ اِطۡعٰمٌ فِىۡ يَوۡمٍ ذِىۡ مَسۡغَبَةٍ ۙ
١٤

Ayat ke-15 

يَّتِيۡمًا ذَا مَقۡرَبَةٍ ۙ
١٥

Ayat ke-16 

اَوۡ مِسۡكِيۡنًا ذَا مَتۡرَبَةٍ ؕ
١٦

Ayat ke-17 

ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡرِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡمَرۡحَمَةِ ؕ
١٧

Ayat ke-18 

اُولٰٓٮِٕكَ اَصۡحٰبُ الۡمَيۡمَنَةِ ؕ
١٨

Ayat ke-19 

وَالَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا بِاٰيٰتِنَا هُمۡ اَصۡحٰبُ الۡمَشۡـَٔـمَةِ ؕ
١٩

Ayat ke-20 

عَلَيۡهِمۡ نَارٌ مُّؤۡصَدَةٌ
٢٠

Penutupan Al Balad


Surat Al Balad mengutarakan bahwa manusia haruslah bersusah payah mencari kebahagiaan dan Allah sendiri telah menunjukkan jalan yang membawa kepada kebaikan, dan jalan yang membawa kepada kesengsaraan. Tuhan menggambarkan bahwa jalan yang membawa kepada kebahagiaan itu lebih sulit menempuhnya daripada yang membawa kepada kesengsaraan.

HUBUNGAN SURAT AL BALAD DENGAN SURAT ASY SYAMS

1. Kedua-dua surat ini sama-sama menerangkan bahwa Allah telah menunjukkan kepada manusia dua buah jalan yaitu jalan yang pada surat Asy Syams disebut jalan kefasikan dan jalan ketakwaan.
2. Pada surat Asy Syams ditegaskan bahwa orang yang menjalani jalan ketakwaan itu akan berbahagia dan orang yang menjalani jalan kefasikan itu akan merugi.

  Download  

Pembukaan Asy Syams


Surat Asy Syams terdiri atas 15 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Qadar. Dinamai Asy Syams (matahari) diambil dari perkataan Asy Syams yang terdapat pada ayat permulaan surat ini.

Pokok-pokok isinya :
Kaum Tsamud telah dihancurkan Allah karena kedurhakaannya. Tuhan membayangkan bahwa hal ini adalah mudah bagi-Nya, sebagaimana mudahnya menciptakan benda-benda alam, siang dan malam, dan menciptakan jiwa yang tersebut dalam sumpah-Nya; Allah memberitahukan kepada manusia jalan ketakwaan dan jalan kekafiran; manusia mempunyai kebebasan memilih antara kedua jalan itu.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالشَّمۡسِ وَضُحٰٮهَا  ۙ
١

Ayat ke-2 

وَالۡقَمَرِ اِذَا تَلٰٮهَا ۙ
٢

Ayat ke-3 

وَالنَّهَارِ اِذَا جَلّٰٮهَا ۙ
٣

Ayat ke-4 

وَالَّيۡلِ اِذَا يَغۡشٰٮهَا ۙ
٤

Ayat ke-5 

وَالسَّمَآءِ وَمَا بَنٰٮهَا ۙ
٥

Ayat ke-6 

وَالۡاَرۡضِ وَمَا طَحٰٮهَا ۙ
٦

Ayat ke-7 

وَنَفۡسٍ وَّمَا سَوّٰٮهَا ۙ
٧

Ayat ke-8 

فَاَلۡهَمَهَا فُجُوۡرَهَا وَتَقۡوٰٮهَا ۙ
٨

Ayat ke-9 

قَدۡ اَفۡلَحَ مَنۡ زَكّٰٮهَا ۙ
٩

Ayat ke-10 

وَقَدۡ خَابَ مَنۡ دَسّٰٮهَا ؕ
١٠

Ayat ke-11 

كَذَّبَتۡ ثَمُوۡدُ بِطَغۡوٰٮهَآ ۙ
١١

Ayat ke-12 

اِذِ انۡۢبَعَثَ اَشۡقٰٮهَا ۙ
١٢

Ayat ke-13 

فَقَالَ لَهُمۡ رَسُوۡلُ اللّٰهِ نَاقَةَ اللّٰهِ وَسُقۡيٰهَا ؕ
١٣

Ayat ke-14 

فَكَذَّبُوۡهُ فَعَقَرُوۡهَا   ۙفَدَمۡدَمَ عَلَيۡهِمۡ رَبُّهُمۡ بِذَنۡۢبِهِمۡ فَسَوّٰٮهَا ۙ
١٤

Ayat ke-15 

وَلَا يَخَافُ عُقۡبٰهَا
١٥

Penutupan Asy Syams


Surat Asy Syams berisi dorongan kepada manusia untuk membersihkan jiwanya agar mendapat keberuntungan di dunia dan di akhirat dan menyatakan bahwa Allah akan menimpakan azab kepada orang-orang yang mengotori jiwanya seperti halnya kaum Tsamud.

HUBUNGAN SURAT ASY SYAMS DENGAN SURAT AL LAIL

Surat Asy Syams menerangkan bahwa orang yang mensucikan jiwanya akan memperoleh keberuntungan dan orang yang mengotori jiwanya akan diazab Allah, sedang surat Al Lail menerangkan perbuatan yang mensucikan jiwa itu sehingga menghasilkan keuntungan dan perbuatan yang mengotorkan jiwa sehingga menghasilkan kerugian.

  Download  

Pembukaan Al Lail


Surat ini terdiri atas 21 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al A'laa. Surat ini dinamai Al Lail (malam), diambil dari perkataan Al Lail yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:

Usaha manusia itu berlainan, karena itu balasannya berlainan pula; orang yang suka berderma, bertakwa dan membenarkan adanya pahala yang baik dimudahkan Allah baginya melakukan kebaikan yang membawa kepada kebahagiaan di akhirat, tetapi orang yang dimudahkan Allah baginya melakukan kejahatan-kejahatan yang membawa kepada kesengsaraan di akhirat, harta benda tidak akan akan memberi manfaat kepadanya; orang yang bakhil merasa dirinya cukup dan mendustakan adanya pahala yang baik.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالَّيۡلِ اِذَا يَغۡشٰىۙ
١

Ayat ke-2 

وَالنَّهَارِ اِذَا تَجَلّٰىۙ
٢

Ayat ke-3 

وَمَا خَلَقَ الذَّكَرَ وَالۡاُنۡثٰٓىۙ
٣

Ayat ke-4 

اِنَّ سَعۡيَكُمۡ لَشَتّٰىؕ
٤

Ayat ke-5 

فَاَمَّا مَنۡ اَعۡطٰى وَاتَّقٰىۙ
٥

Ayat ke-6 

وَصَدَّقَ بِالۡحُسۡنٰىۙ
٦

Ayat ke-7 

فَسَنُيَسِّرُهٗ لِلۡيُسۡرٰىؕ
٧

Ayat ke-8 

وَاَمَّا مَنۡۢ بَخِلَ وَاسۡتَغۡنٰىۙ
٨

Ayat ke-9 

وَكَذَّبَ بِالۡحُسۡنٰىۙ
٩

Ayat ke-10 

فَسَنُيَسِّرُهٗ لِلۡعُسۡرٰىؕ
١٠

Ayat ke-11 

وَمَا يُغۡنِىۡ عَنۡهُ مَالُهٗۤ اِذَا تَرَدّٰىؕ
١١

Ayat ke-12 

اِنَّ عَلَيۡنَا لَـلۡهُدٰىۖ
١٢

Ayat ke-13 

وَاِنَّ لَـنَا لَـلۡاٰخِرَةَ وَالۡاُوۡلٰى
١٣

Ayat ke-14 

فَاَنۡذَرۡتُكُمۡ نَارًا تَلَظّٰى‌ۚ
١٤

Ayat ke-15 

لَا يَصۡلٰٮهَاۤ اِلَّا الۡاَشۡقَىۙ
١٥

Ayat ke-16 

الَّذِىۡ كَذَّبَ وَتَوَلّٰىؕ
١٦

Ayat ke-17 

وَسَيُجَنَّبُهَا الۡاَتۡقَىۙ
١٧

Ayat ke-18 

الَّذِىۡ يُؤۡتِىۡ مَالَهٗ يَتَزَكّٰى‌ۚ
١٨

Ayat ke-19 

وَمَا لِاَحَدٍ عِنۡدَهٗ مِنۡ نِّعۡمَةٍ تُجۡزٰٓىۙ
١٩

Ayat ke-20 

اِلَّا ابۡتِغَآءَ وَجۡهِ رَبِّهِ الۡاَعۡلٰى‌ۚ
٢٠

Ayat ke-21 

وَلَسَوۡفَ يَرۡضٰى
٢١

Penutupan Al Lail


Surat Al Lail menerangkan bahwa amalan-amalan yang dikerjakan dengan tulus ikhlas semata-mata mencari keridhaan Allah itulah yang membawa kebahagiaan di akhirat kelak.

HUBUNGAN SURAT AL LAIL DENGAN SURAT ADH DHUHAA

Pada surat Al Lail diterangkan bahwa orang yang taqwa akan dimudahkan Allah mengerjakan prbuatan taqwa sehingga memperoleh kebahagiaan. Sedang pada surat Adh Dhuhaa diterangkan bahwa keberuntungan di akhirat lebih baik dari keberuntungan di dunia.

  Download  

Pembukaan Adh Dhuhaa


Surat ini terdiri atas 11 ayat, termasuk golongan surat Makiyyah dan diturunkan sesudah surat Al Fajr. Nama Adh Dhuhaa diambil dari kata yang terdapat pada ayat pertama, artinya : waktu matahari sepenggalahan naik.

Pokok-pokok Isinya:
Allah s.w.t. sekali-kali tidak akan meninggalkan Nabi Muhammad s.a.w Isyarat dari Allah s.w.t. bahwa kehidupan Nabi Muhammad s.a.w. dan da'wahnya akan bertambah baik dan berkembang; larangan menghina anak yatim dan menghardik orang-orang yang minta-minta dan perintah menyebut-nyebut nikmat yang diberikan Allah sebagai tanda bersyukur.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالضُّحٰىۙ
١

Ayat ke-2 

وَالَّيۡلِ اِذَا سَجٰىۙ
٢

Ayat ke-3 

مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلٰىؕ
٣

Ayat ke-4 

وَلَـلۡاٰخِرَةُ خَيۡرٌ لَّكَ مِنَ الۡاُوۡلٰىؕ
٤

Ayat ke-5 

وَلَسَوۡفَ يُعۡطِيۡكَ رَبُّكَ فَتَرۡضٰىؕ
٥

Ayat ke-6 

اَلَمۡ يَجِدۡكَ يَتِيۡمًا فَاٰوٰى
٦

Ayat ke-7 

وَوَجَدَكَ ضَآ لًّا فَهَدٰى
٧

Ayat ke-8 

وَوَجَدَكَ عَآٮِٕلًا فَاَغۡنٰىؕ
٨

Ayat ke-9 

فَاَمَّا الۡيَتِيۡمَ فَلَا تَقۡهَرۡؕ
٩

Ayat ke-10 

وَاَمَّا السَّآٮِٕلَ فَلَا تَنۡهَرۡؕ
١٠

Ayat ke-11 

وَاَمَّا بِنِعۡمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثۡ
١١

Penutupan Adh Dhuhaa


Surat Adh Dhuhaa, menerangkan tentang bimbingan pemeliharaan Allah s.w.t. terhadap Nabi Muhammad s.a.w. dengan cara yang tak putus-putusnya dan mengandung pula perintah kepada Nabi supaya mensyukuri segala nikmat itu.

HUBUNGAN SURAT ADH DHUHAA DENGAN SURAT ALAM NASYRAH

1. Kedua surat ini amat erat hubungannya karena sama-sama ditujukan kepada Nabi Muhammad s.a.w.
2. Kedua surat ini sama-sama menerangkan nikmat Allah dan memerintahkan kepada Nabi untuk mensyukuri nikmat itu.

  Download  

Pembukaan Al Insyirah


Surat ini terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah dan diturunkan sesudah surat Adh Dhuhaa. Nama Alam Nasyrah diambil dari kata Alam Nasyrah yang terdapat pada ayat pertama, yang berarti: bukankah Kami telah melapangkan.

Pokok-pokok isinya:
Penegasan tentang nikmat-nikmat Allah s.w.t. yang diberikan kepada Nabi Muhammad s.a.w., dan pernyataan Allah bahwa disamping kesukaran ada kemudahan karena itu diperintahkan kepada Nabi agar tetap melakukan amal-amal saleh dan bertawakkal kepada-Nya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اَلَمۡ نَشۡرَحۡ لَـكَ صَدۡرَكَۙ
١

Ayat ke-2 

وَوَضَعۡنَا عَنۡكَ وِزۡرَكَۙ
٢

Ayat ke-3 

الَّذِىۡۤ اَنۡقَضَ ظَهۡرَكَۙ
٣

Ayat ke-4 

وَرَفَعۡنَا لَـكَ ذِكۡرَكَؕ
٤

Ayat ke-5 

فَاِنَّ مَعَ الۡعُسۡرِ يُسۡرًا ۙ
٥

Ayat ke-6 

اِنَّ مَعَ الۡعُسۡرِ يُسۡرًا ؕ
٦

Ayat ke-7 

فَاِذَا فَرَغۡتَ فَانۡصَبۡۙ
٧

Ayat ke-8 

وَاِلٰى رَبِّكَ فَارۡغَب
٨

Penutupan Al Insyirah


Surat Alam Nasyrah ini merupakan tasliyah (penghibur hati) bagi Nabi Muhammad s.a.w.

HUBUNGAN SURAT ALAM NASYRAH DENGAN SURAT AT TIIN

Dalam surat Alam Nasyrah, Allah s.w.t. menjelaskan perintah kepada Nabi Muhammad s.a.w selaku manusia sempurna. Maka dalam surat At Tiin, diterangkan bahwa manusia itu adalah makhluk Allah yang mempunyai kesanggupan baik lahir maupun batin. Kesanggupannya itu menjadi kenyataan bilamana mereka mengikuti jejak Nabi Muhammad s.a.w

  Download  

Pembukaan At Tiin


Surat ini terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Buruuj. Nama At Tiin diambil dari kata At Tiin yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya buah Tin.

Pokok-pokok isinya:
Manusia makhluk yang terbaik rohaniah dan jasmaniah, tetapi mereka akan dijadikan orang yang amat rendah jika tidak beriman dan beramal saleh; Allah adalah Hakim Yang Maha Adil.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالتِّيۡنِ وَالزَّيۡتُوۡنِۙ
١

Ayat ke-2 

وَطُوۡرِ سِيۡنِيۡنَۙ
٢

Ayat ke-3 

وَهٰذَا الۡبَلَدِ الۡاَمِيۡنِۙ
٣

Ayat ke-4 

لَقَدۡ خَلَقۡنَا الۡاِنۡسَانَ فِىۡۤ اَحۡسَنِ تَقۡوِيۡمٍ
٤

Ayat ke-5 

ثُمَّ رَدَدۡنٰهُ اَسۡفَلَ سَافِلِيۡنَۙ
٥

Ayat ke-6 

اِلَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ فَلَهُمۡ اَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُوۡنٍؕ
٦

Ayat ke-7 

فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعۡدُ بِالدِّيۡنِ
٧

Ayat ke-8 

اَلَيۡسَ اللّٰهُ بِاَحۡكَمِ الۡحٰكِمِيۡنَ
٨

Penutupan At Tiin


Surat At Tiin menerangkan kedudukan manusia dan keadilan Allah s.w.t.

HUBUNGAN SURAT AT TIIN DENGAN SURAT AL 'ALAQ

1. Surat At Tiin menerangkan bentuk kejadian manusia dan surat Al 'Alaq menerangkan bahwa manusia dijadikan pada permulaannya dari segumpal darah.

2. Pada surat Al 'Alaq dijelaskan lagi beberapa sifat-sifat manusia yang menjadikan mereka hina dan sengsara, dan sifat-sifat manusia yang menjadikan mereka berbahagia.

  Download  

Pembukaan Al 'Alaq


Surat Al 'Alaq terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah. Ayat 1 sampai dengan 5 dari surat ini adalah ayat-ayat Al Quran yang pertama sekali diturunkan, yaitu di waktu Nabi Muhammad s.a.w. berkhalwat di gua Hira'. Surat ini dinamai Al 'Alaq (segumpal darah), diambil dari perkataan Alaq yang terdapat pada ayat 2 surat ini. Surat ini dinamai juga dengan Iqra atau Al Qalam.

Pokok-pokok isinya:
Perintah membaca Al Quran; manusia dijadikan dari segumpal darah; Allah menjadikan kalam sebagai alat mengembangkan pengetahuan; manusia bertindak melampaui batas karena merasa dirinya serba cukup; ancaman Allah terhadap orang-orang kafir yang menghalang-halangi kaum muslimin melaksanakan perintah-Nya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِقۡرَاۡ بِاسۡمِ رَبِّكَ الَّذِىۡ خَلَقَ‌ۚ
١

Ayat ke-2 

خَلَقَ الۡاِنۡسَانَ مِنۡ عَلَقٍ‌ۚ
٢

Ayat ke-3 

اِقۡرَاۡ وَرَبُّكَ الۡاَكۡرَمُۙ
٣

Ayat ke-4 

الَّذِىۡ عَلَّمَ بِالۡقَلَمِۙ
٤

Ayat ke-5 

عَلَّمَ الۡاِنۡسَانَ مَا لَمۡ يَعۡلَمۡؕ
٥

Ayat ke-6 

كَلَّاۤ اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لَيَطۡغٰٓىۙ
٦

Ayat ke-7 

اَنۡ رَّاٰهُ اسۡتَغۡنٰىؕ
٧

Ayat ke-8 

اِنَّ اِلٰى رَبِّكَ الرُّجۡعٰىؕ
٨

Ayat ke-9 

اَرَءَيۡتَ الَّذِىۡ يَنۡهٰىؕ
٩

Ayat ke-10 

عَبۡدًا اِذَا صَلّٰىؕ
١٠

Ayat ke-11 

اَرَءَيۡتَ اِنۡ كَانَ عَلَى الۡهُدٰٓىۙ
١١

Ayat ke-12 

اَوۡ اَمَرَ بِالتَّقۡوٰىۙ
١٢

Ayat ke-13 

اَرَءَيۡتَ اِنۡ كَذَّبَ وَتَوَلّٰىؕ
١٣

Ayat ke-14 

اَلَمۡ يَعۡلَمۡ بِاَنَّ اللّٰهَ يَرٰىؕ
١٤

Ayat ke-15 

كَلَّا لَٮِٕنۡ لَّمۡ يَنۡتَهِ  ۙ لَنَسۡفَعًۢا بِالنَّاصِيَةِۙ
١٥

Ayat ke-16 

نَاصِيَةٍ كَاذِبَةٍ خَاطِئَةٍ‌ ۚ
١٦

Ayat ke-17 

فَلۡيَدۡعُ نَادِيَهٗ ۙ
١٧

Ayat ke-18 

سَنَدۡعُ الزَّبَانِيَةَ ۙ
١٨

Ayat ke-19 

كَلَّاؕ لَا تُطِعۡهُ وَاسۡجُدۡ وَاقۡتَرِبْ۩
١٩

Penutupan Al 'Alaq




Surat Al 'Alaq menerangkan bahwa Allah menciptakan manusia dari benda yang hina kemudian memuliakannya dengan mengajar membaca, menulis dan memberinya pengetahuan. Tetapi manusia tidak ingat lagi akan asalnya, karena itu dia tidak mensyukuri nikmat Allah itu, bahkan dia bertindak melampaui batas karena melihat dirinya telah merasa serba cukup.

HUBUNGAN SURAT AL 'ALAQ DENGA SURAT AL QADR

Pada surat Al 'Alaq Allah memerintahkan agar Rasulullah s.a.w. membaca Al Quran, sedang pada surat Al Qadr Allah menerangkan tentang permulaan turunnya Al Quran.

  Download  

Pembukaan Al Qadr


Surat Al Qadr terdiri atas 5 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat 'Abasa. Surat ini dinamai Al Qadr (kemuliaan), diambil dari perkataan Al Qadr yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Al Quran dimulai diturunkan pada malam Lailatul Qadr, yang nilainya lebih dari seribu bulan; para malaikat dan Jibril turun ke dunia pada malam Lailatul Qadr untuk mengatur segala urusan.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِنَّاۤ اَنۡزَلۡنٰهُ فِىۡ لَيۡلَةِ الۡقَدۡرِۖ ۚ
١

Ayat ke-2 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا لَيۡلَةُ الۡقَدۡرِؕ
٢

Ayat ke-3 

لَيۡلَةُ الۡقَدۡرِ ۙ خَيۡرٌ مِّنۡ اَلۡفِ شَهۡرٍؕ
٣

Ayat ke-4 

تَنَزَّلُ الۡمَلٰٓٮِٕكَةُ وَالرُّوۡحُ فِيۡهَا بِاِذۡنِ رَبِّهِمۡ‌ۚ مِّنۡ كُلِّ اَمۡرٍۛۙ
٤

Ayat ke-5 

سَلٰمٌ ۛهِىَ حَتّٰى مَطۡلَعِ الۡفَجۡرِ
٥

Penutupan Al Qadr


Pada surat Al Qadr ini diterangkan bahwa permulaan Al Quran diturunkan ialah pada malam lailatul Qadr dan diterangkan juga ketinggian malam lailatul Qadr itu.

HUBUNGAN SURAT AL QADR DENGAN SURAT AL BAYYINAH

Surat Al Qadr menerangkan tentang permulaan Al Quran diturunkan, sedang surat Al Bayyinah menerangkan salah satu sebab Allah menurunkan Al Quran.

  Download  

Pembukaan Al Bayyinah


Surat Al Bayyinah terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Madaniyyah, diturunkan sesudah surat Ath Thalaq. Dinamai Al Bayyinah (bukti yang nyata) diambil dari perkataan Al Bayyinah yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Pernyataan dari ahli Kitab dan orang-orang musyrik bahwa mereka akan tetap dalam agamanya masing-masing sampai datang nabi yang telah dijanjikan oleh Tuhan. Setelah Nabi Muhammad s.a.w. datang, mereka terpecah belah, ada yang beriman dan ada yang tidak, padahal Nabi yang datang itu sifat-sifatnya sesuai dengan sifat-sifat yang mereka kenal pada kitab-kitab mereka dan membawa ajaran yang benar yaitu ikhlas dalam beribadah, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

لَمۡ يَكُنِ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا مِنۡ اَهۡلِ الۡكِتٰبِ وَالۡمُشۡرِكِيۡنَ مُنۡفَكِّيۡنَ حَتّٰى تَاۡتِيَهُمُ الۡبَيِّنَةُ ۙ
١

Ayat ke-2 

رَسُوۡلٌ مِّنَ اللّٰهِ يَتۡلُوۡا صُحُفًا مُّطَهَّرَةً ۙ
٢

Ayat ke-3 

فِيۡهَا كُتُبٌ قَيِّمَةٌؕ
٣

Ayat ke-4 

وَمَا تَفَرَّقَ الَّذِيۡنَ اُوۡتُوا الۡكِتٰبَ اِلَّا مِنۡۢ بَعۡدِ مَا جَآءَتۡهُمُ الۡبَيِّنَةُؕ
٤

Ayat ke-5 

وَمَاۤ اُمِرُوۡۤا اِلَّا لِيَعۡبُدُوا اللّٰهَ مُخۡلِصِيۡنَ لَـهُ الدِّيۡنَ  ۙ حُنَفَآءَ وَيُقِيۡمُوا الصَّلٰوةَ وَيُؤۡتُوا الزَّكٰوةَ‌ وَذٰلِكَ دِيۡنُ الۡقَيِّمَةِ ؕ
٥

Ayat ke-6 

اِنَّ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا مِنۡ اَهۡلِ الۡكِتٰبِ وَ الۡمُشۡرِكِيۡنَ فِىۡ نَارِ جَهَنَّمَ خٰلِدِيۡنَ فِيۡهَا ‌ؕ اُولٰٓٮِٕكَ هُمۡ شَرُّ الۡبَرِيَّةِ ؕ
٦

Ayat ke-7 

اِنَّ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِۙ اُولٰٓٮِٕكَ هُمۡ خَيۡرُ الۡبَرِيَّةِ ؕ
٧

Ayat ke-8 

جَزَآؤُهُمۡ عِنۡدَ رَبِّهِمۡ جَنّٰتُ عَدۡنٍ تَجۡرِىۡ مِنۡ تَحۡتِهَا الۡاَنۡهٰرُ خٰلِدِيۡنَ فِيۡهَاۤ اَبَدًا ‌ؕ رَضِىَ اللّٰهُ عَنۡهُمۡ وَرَضُوۡا عَنۡهُ ‌ؕ ذٰلِكَ لِمَنۡ خَشِىَ رَبَّهٗ
٨

Penutupan Al Bayyinah


Dalam surat ini Allah menerangkan bahwa ajaran Muhammad s.a.w. adalah ajaran yang benar dan agama yang dibawanya adalah agama yang lurus yang mencakup pokok-poko ajaran yang dibawa nabi-nabi yang dahulu.

HUBUNGAN SURAT AL BAYYINAH DENGA SURAT AZ ZALZALAH

Pada surat Al Bayyinah diterangkan orang yang akan mendapat balasan yang baik dan orang yang akan mendapat siksa, sedang surat Az Zalzalah menerangkan kapan datangnya balasan itu.

  Download  

Pembukaan Al Zalzalah


Surat ini terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Madaniyyah diturunkan sesudah surat An Nisaa'. Nama Al Zalzalah diambil dari kata: Zilzaal yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang berarti goncangan.

Pokok-pokok isinya:

Kegoncangan bumi yang amat hebat pada hari kiamat dan kebingungan manusia ketika itu; manusia pada hari kiamat itu dikumpulkan untuk dihisab segala amal perbuatan mereka.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا زُلۡزِلَتِ الۡاَرۡضُ زِلۡزَالَهَا ۙ
١

Ayat ke-2 

وَاَخۡرَجَتِ الۡاَرۡضُ اَثۡقَالَهَا ۙ
٢

Ayat ke-3 

وَقَالَ الۡاِنۡسَانُ مَا لَهَا‌ ۚ
٣

Ayat ke-4 

يَوۡمَٮِٕذٍ تُحَدِّثُ اَخۡبَارَهَا ۙ
٤

Ayat ke-5 

بِاَنَّ رَبَّكَ اَوۡحٰى لَهَا ؕ
٥

Ayat ke-6 

يَوۡمَٮِٕذٍ يَّصۡدُرُ النَّاسُ اَشۡتَاتًا  ۙ لِّيُرَوۡا اَعۡمَالَهُمۡؕ
٦

Ayat ke-7 

فَمَنۡ يَّعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ خَيۡرًا يَّرَهٗ ؕ
٧

Ayat ke-8 

وَمَنۡ يَّعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَّرَهٗ
٨

Penutupan Al Zalzalah


Surat Az Zalzalah menerangkan tanda-tanda permulaan hari kiamat dan pada hari itu manusia akan melihat sendiri hasil perbuatan mereka, baik ataupun buruk, meskipun sebesar dzarrah.

HUBUNGAN SURAT AZ ZALZALAH DENGAN SURAT AL 'AADIYAAT

Surat Az Zalzalah menerangkan balasan atas perbuatan yang baik dan yang buruk, sedang pada surat Al 'Aadiyat Allah s.w.t. mencela orang-orang yang telah mencintai kehidupan dunia dan mengabaikan kehidupan akhirat dan tidak mempersiapkan diri mereka untuk kehidupan akhirat itu dengan amal kebajikan.

  Download  

Pembukaan Al 'Aadiyaat


Surat ini terdiri atas 11 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al'Ashr. Nama Al 'Aadiyaat diambil dari kata Al 'Aadiyaat yang terdapat pada ayat pertama surat ini, artinya yang berlari kencang.

Pokok-pokok isinya:
Ancaman Alllah s.w.t. kepada manusia yang ingkar dan yang sangat mencintai harta benda bahwa mereka akan mendapat balasan yang setimpal di kala mereka dibangkitkan dari kubur dan di kala isi dada mereka ditampakkan.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالۡعٰدِيٰتِ ضَبۡحًا ۙ
١

Ayat ke-2 

فَالۡمُوۡرِيٰتِ قَدۡحًا ۙ
٢

Ayat ke-3 

فَالۡمُغِيۡرٰتِ صُبۡحًا ۙ
٣

Ayat ke-4 

فَاَثَرۡنَ بِهٖ نَقۡعًا ۙ
٤

Ayat ke-5 

فَوَسَطۡنَ بِهٖ جَمۡعًا ۙ
٥

Ayat ke-6 

اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لِرَبِّهٖ لَـكَنُوۡدٌۚ
٦

Ayat ke-7 

وَاِنَّهٗ عَلٰى ذٰلِكَ لَشَهِيۡدٌۚ
٧

Ayat ke-8 

وَاِنَّهٗ لِحُبِّ الۡخَيۡرِ لَشَدِيۡدٌ ؕ
٨

Ayat ke-9 

اَفَلَا يَعۡلَمُ اِذَا بُعۡثِرَ مَا فِى الۡقُبُوۡرِۙ
٩

Ayat ke-10 

وَحُصِّلَ مَا فِى الصُّدُوۡرِۙ
١٠

Ayat ke-11 

اِنَّ رَبَّهُمۡ بِهِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ لَّخَبِيۡرٌ
١١

Penutupan Al 'Aadiyaat


Surat Al 'Aadiyaat menjelaskan sifat-sifat buruk manusia dan kebangkitan mereka serta pembalasan kepada mereka pada hari kiamat.

HUBUNGAN SURAT AL 'AADIYAAT DENGAN SURAT AL QAARI'AH

Surat Al 'Aadiyaat ditutup dengan penyebutan hari kiamat, sedang Surat Al Qaari'ah seluruhnya menjelaskan tentang hari kiamat itu.

  Download  

Pembukaan Al Qaari'ah


Surat ini terdiri atas 11 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Quraisy. Nama Al Qaari'ah diambil dari kata Al Qaari'ah yang terdapat pada ayat pertama, artinya mengetok dengan keras, kemudian kata ini dipakai untuk nama hari kiamat.

Pokok-pokok isinya:
Kejadian-kejadian pada hari kiamat, yaitu manusia bertebaran, gunung berhamburan, amal perbuatan manusia ditimbang dan dibalasi.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اَلۡقَارِعَةُ ۙ
١

Ayat ke-2 

مَا الۡقَارِعَةُ‌ ۚ
٢

Ayat ke-3 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا الۡقَارِعَةُ ؕ
٣

Ayat ke-4 

يَوۡمَ يَكُوۡنُ النَّاسُ كَالۡفَرَاشِ الۡمَبۡثُوۡثِۙ
٤

Ayat ke-5 

وَتَكُوۡنُ الۡجِبَالُ كَالۡعِهۡنِ الۡمَنۡفُوۡشِؕ
٥

Ayat ke-6 

فَاَمَّا مَنۡ ثَقُلَتۡ مَوَازِيۡنُهٗ ۙ
٦

Ayat ke-7 

فَهُوَ فِىۡ عِيۡشَةٍ رَّاضِيَةٍ ؕ
٧

Ayat ke-8 

وَاَمَّا مَنۡ خَفَّتۡ مَوَازِيۡنُهٗ ۙ
٨

Ayat ke-9 

فَاُمُّهٗ هَاوِيَةٌؕ
٩

Ayat ke-10 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا هِيَهۡ ؕ
١٠

Ayat ke-11 

نَارٌ حَامِيَةٌ
١١

Penutupan Al Qaari'ah


Surat Al Qaari'ah, seluruhnya menjelaskan hal-hal yang akan terjadi di hari kiamat.

HUBUNGAN SURAT AL QAARI'AH DENGAN SURAT AT TAKAATSUR
Dalam surat Al Qaari'ah dijelaskan golongan orang-orang yang masuk surga dan golongan yang masuk neraka, sedang pada surat At Takaatsur diterangkan salah satu sebab yang membawa orang masuk neraka.

  Download  

Pembukaan At Takaatsur


Surat At Takaatsur terdiri atas 8 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Kautsar. Dinamai At Takaatsur (bermegah-megahan) diambil dari perkataan At Takaatsur yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Keinginan manusia untuk bermegah-megahan dalam soal duniawi, sering melalaikan manusia dari tujuan hidupnya. Dia baru menyadari kesalahannya itu setelah maut mendatanginya; manusia akan ditanya di akhirat tentang nikmat yang dibangga-banggakannya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اَلۡهٰٮكُمُ التَّكَاثُرُۙ
١

Ayat ke-2 

حَتّٰى زُرۡتُمُ الۡمَقَابِرَؕ
٢

Ayat ke-3 

كَلَّا سَوۡفَ تَعۡلَمُوۡنَۙ
٣

Ayat ke-4 

ثُمَّ كَلَّا سَوۡفَ تَعۡلَمُوۡنَؕ
٤

Ayat ke-5 

كَلَّا لَوۡ تَعۡلَمُوۡنَ عِلۡمَ الۡيَقِيۡنِؕ
٥

Ayat ke-6 

لَتَرَوُنَّ الۡجَحِيۡمَۙ
٦

Ayat ke-7 

ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيۡنَ الۡيَقِيۡنِۙ
٧

Ayat ke-8 

ثُمَّ لَـتُسۡـَٔـلُنَّ يَوۡمَٮِٕذٍ عَنِ النَّعِيۡمِ
٨

Penutupan At Takaatsur


Surat ini mengemukakan celaan dan ancaman terhadap orang-orang yang bermegah-megahan dengan apa yang diperolehnya dan tidak membelanjakannya di jalan Allah. Mereka pasti diazab dan pasti akan ditanya tentang apa yang dimegah-megahkannya itu.

HUBUNGAN SURAT AT TAAKATSUR DENGAN SURAT AL 'ASHR

1. Pada surat At Taakatsur Allah menerangkan keadaan orang yang bermegah-megahan dan disibukkan oleh harta harta benda sehingga lupa mengingat Allah, sedang surat Al 'Ashr menerangkan bahwa manusia akan merugi, kecuali mereka beriman, beramal saleh dan nasehat menasehati dalam kebenaran dan kesabaran.

2. Pada surat At Taakatsur Allah menerangkan sifat orang yang mengikuti hawa nafsunya, sedang pada surat Al 'Ashr menerangkan sifat orang-orang yang tidak merugi.

  Download  

Pembukaan Al 'Ashr


Surat Al 'Ashr terdiri atas 3 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Alam Nasyrah. Dinamai Al 'Ashr (masa) diambil dari perkataan Al 'Ashr yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Semua manusia berada dalam keadaan merugi apabila dia tidak mengisi waktunya dengan perbuatan-perbuatan baik.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالۡعَصۡرِۙ
١

Ayat ke-2 

اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لَفِىۡ خُسۡرٍۙ
٢

Ayat ke-3 

اِلَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَ عَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡحَقِّ ۙ وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡرِ
٣

Penutupan Al 'Ashr


Surat ini menerangkan bahwa manusia yang tidak dapat menggunakan masanya dengan sebaik-baiknya termasuk golongan yang merugi.

HUBUNGAN SURAT AL 'ASHR DENGAN SURAT AL HUMAZAH

Pada surat Al 'Ashr Allah menerangkan sifat-sifat orang yang tidak merugi, sedang dalam surat Al Humazah Allah menerangkan bberapa sifat orang yang selalu merugi.

  Download  

Pembukaan Al Humazah


Surat Al Humazah terdiri atas 9 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Qiyaamah. Dinamai Al Humazah (pengumpat) diambil dari perkataan Humazah yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:

Ancaman Allah terhadap orang-orang yang suka mencela orang lain, suka mengumpat dan suka mengumpulkan harta tetapi tidak menafkahkannya di jalan Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَيۡلٌ لِّـكُلِّ هُمَزَةٍ لُّمَزَةِ ۙ
١

Ayat ke-2 

اۨلَّذِىۡ جَمَعَ مَالًا وَّعَدَّدَهٗ ۙ
٢

Ayat ke-3 

يَحۡسَبُ اَنَّ مَالَهٗۤ اَخۡلَدَهٗ‌ ۚ
٣

Ayat ke-4 

كَلَّا‌ لَيُنۡۢبَذَنَّ فِى الۡحُطَمَةِ  ۖ
٤

Ayat ke-5 

وَمَاۤ اَدۡرٰٮكَ مَا الۡحُطَمَةُ ؕ
٥

Ayat ke-6 

نَارُ اللّٰهِ الۡمُوۡقَدَةُ ۙ
٦

Ayat ke-7 

الَّتِىۡ تَطَّلِعُ عَلَى الۡاَفۡـــِٕدَةِ ؕ
٧

Ayat ke-8 

اِنَّهَا عَلَيۡهِمۡ مُّؤۡصَدَةٌۙ
٨

Ayat ke-9 

فِىۡ عَمَدٍ مُّمَدَّدَةٍ
٩

Penutupan Al Humazah


Dalam surat ini diterangkan bahwa orang-orang yang suka mencela orang-orang lain, suka memfitnah dan suka mengumpulkan harta tetapi tidak dinafkahkannya di jalan Allah, akan diazab.

HUBUNGAN SURAT AL HUMAZAH DENGAN SURAT AL FIIL

Dalam surat Humazah diterangkan bahwa harta tidak berguna sedikitpun untuk menghadapi kekuasaan Allah, sedang surat Al Fiil menerangkan bahwa tentara gajah dengan segala macam perlengkapan perangnya tidak dapat menghadapi kekuasaan Allah.

  Download  

Pembukaan Al Fiil


Surat ini terdiri atas 5 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Kaafirun. Nama Al Fiil diambil dari kata Al Fiil yang terdapat pada ayat pertama surat ini, artinya gajah. Surat Al Fiil mengemukakan cerita pasukan bergajah dari Yaman yang dipimpin oleh Abrahah yang ingin meruntuhkan Ka'bah di Mekah. Peristiwa ini terjadi pada tahun Nabi Muhammad s.a.w. dilahirkan.

Pokok-pokok isinya:
Cerita tentang pasukan bergajah yang diazab oleh Allah s.w.t. dengan mengirimkan sejenis burung yang menyerang mereka sampai binasa.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِاَصۡحٰبِ الۡفِيۡلِؕ
١

Ayat ke-2 

اَلَمۡ يَجۡعَلۡ كَيۡدَهُمۡ فِىۡ تَضۡلِيۡلٍۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّاَرۡسَلَ عَلَيۡهِمۡ طَيۡرًا اَبَابِيۡلَۙ
٣

Ayat ke-4 

تَرۡمِيۡهِمۡ بِحِجَارَةٍ مِّنۡ سِجِّيۡلٍۙ
٤

Ayat ke-5 

فَجَعَلَهُمۡ كَعَصۡفٍ مَّاۡكُوۡلٍ
٥

Penutupan Al Fiil


Surat Al Fiil ini menjelaskan tentang kegagalan pasukan bergajah yang dipimpin oleh Abrahah, karena Ka'bah dipelihara oleh Allah s.w.t.

HUBUNGAN SURAT AL FIIL DENGAN SURAT QURAISY

Dalam surat Al Fiil, Allah s.w.t. menjelaskan kehancuran pasukan bergajah yang hendak merobohkan Ka'bah, sedang dalam surat Quraisy Allah memerintahkan kepada penduduk Mekah untuk menyembah Allah pemilik Ka'bah itu.

  Download  

Pembukaan Quraisy


Surat ini terdiri atas 4 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah dan diturunkan sesudah surat At Tiin. Nama Quraisy diambil dari kata Quraisy yang terdapat pada ayat pertama, artinya suku Quraisy. Suku Quraisy adalah suku yang mendapat kehormatan untuk memelihara Ka'bah.

Pokok-pokok isinya:
Peringatan kepada orang Quraisy tentang nikmat-nikmat yang diberikan Allah kepada mereka karena itu mereka diperintahkan untuk menyembah Allah.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

لِاِيۡلٰفِ قُرَيۡشٍۙ
١

Ayat ke-2 

اٖلٰفِهِمۡ رِحۡلَةَ الشِّتَآءِ وَالصَّيۡفِ‌ۚ
٢

Ayat ke-3 

فَلۡيَـعۡبُدُوۡا رَبَّ هٰذَا الۡبَيۡتِۙ
٣

Ayat ke-4 

الَّذِىۡۤ اَطۡعَمَهُمۡ مِّنۡ جُوۡعٍ ۙ وَّاٰمَنَهُمۡ مِّنۡ خَوۡفٍ
٤

Penutupan Quraisy


Surat Quraisy menerangkan kehidupan orang Quraisy serta kewajiban yang seharusnya mereka penuhi.

HUBUNGAN SURAT QURAISY DENGAN SURAT AL MAA'UUN

1. Dalam surat Quraisy, Allah menyatakan, bahwa Dia membebaskan manusia dari kelaparan, maka dalam surat Al Maa'uun Allah mencela orang yang tidak menganjurkan dan tidak memberi makan orang miskin.

2. Dalam surat Quraisy Allah memerintahkan menyembah-Nya maka dalam surat Al Maa'uun Allah mencela orang yang shalat dengan lalai dan riya.

  Download  

Pembukaan Al Maa'uun


Surat ini terdiri atas 7 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat At Taakatsur. Nama Al Maa'uun diambil dari kata Al Maa'uun yang terdapat pada ayat 7, artinya barang-barang yang berguna.

Pokok-pokok isinya:
Beberapa sifat manusia yang dipandang sebagai mendustakan agama. Ancaman terhadap orang-orang yang melakukan shalat dengan lalai dan riya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اَرَءَيۡتَ الَّذِىۡ يُكَذِّبُ بِالدِّيۡنِؕ
١

Ayat ke-2 

فَذٰلِكَ الَّذِىۡ يَدُعُّ الۡيَتِيۡمَۙ
٢

Ayat ke-3 

وَ لَا يَحُضُّ عَلٰى طَعَامِ الۡمِسۡكِيۡنِؕ
٣

Ayat ke-4 

فَوَيۡلٌ لِّلۡمُصَلِّيۡنَۙ
٤

Ayat ke-5 

الَّذِيۡنَ هُمۡ عَنۡ صَلَاتِهِمۡ سَاهُوۡنَۙ
٥

Ayat ke-6 

الَّذِيۡنَ هُمۡ يُرَآءُوۡنَۙ
٦

Ayat ke-7 

وَيَمۡنَعُوۡنَ الۡمَاعُوۡنَ
٧

Penutupan Al Maa'uun


Surat Al Maa'uun menjelaskan sifat-sifat manusia yang buruk yang membawa mereka ke dalam kesengsaraan.

HUBUNGAN SURAT AL MAA'UUN DENGAN SURAT AL KAUTSAR

Dalam surat Al Maa'uun dikemukakan sifat-sifat manusia yang buruk, sedang dalam surat Al Kautsar ditunjukkan sifat-sifat yang mulia, yang diperintahkan mengerjakannya.

  Download  

Pembukaan Al Kautsar


Surat Al Kautsar terdiri atas 3 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah diturunkan sesudah surat Al 'Aadiyaat. Dinamai Al Kautsar (nikmat yang banyak) diambil dari perkataan Al Kautsar yang terdapat pada ayat pertama surat ini.
Surat ini sebagai penghibur hati Nabi Muhammad s.a.w.

Pokok-pokok isinya:
Allah telah melimpahkan nikmat yang banyak karena itu bersembahyang dan berkorbanlah; Nabi Muhammad s.a.w. akan mempunyai pengikut yang yang banyak sampai hari kiamat dan akan mempunyai nama yang baik di dunia dan di akhirat, tidak sebagai yang dituduhkan pembenci-pembencinya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِنَّاۤ اَعۡطَيۡنٰكَ الۡكَوۡثَرَؕ
١

Ayat ke-2 

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانۡحَرۡ ؕ
٢

Ayat ke-3 

اِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الۡاَبۡتَرُ
٣

Penutupan Al Kautsar


Surat ini menganjurkan agar orang selalu beribadah kepada Allah dan berkorban sebagai tanda bersyukur atas nikmat yang telah dilimpahkan-Nya.

HUBUNGAN SURAT AL KAUTSAR DENGAN SURAT AL KAAFIRUUN

Dalam surat Al Kautsar Allah memerintahkan agar memperhambakan diri kepada Allah, sedang dalam surat Al Kaafiruun perintah tersebut ditandaskan lagi.

  Download  

Pembukaan Al Kaafiruun


Surat Al Kaafiruun terdiri atas 6 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Maa'uun. Dinamai Al Kaafiruun (orang-orang kafir), diambil dari perkataan Al Kaafiruun yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Pernyataan Tuhan yang disembah Nabi Muhammad s.a.w. dan pengikut-pengikutnya bukanlah apa yang disembah oleh orang-orang kafir, dan Nabi Muhammad s.a.w. tidak akan menyembah apa yang disembah oleh orang-orang kafir.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

قُلۡ يٰۤاَيُّهَا الۡكٰفِرُوۡنَۙ
١

Ayat ke-2 

لَاۤ اَعۡبُدُ مَا تَعۡبُدُوۡنَۙ
٢

Ayat ke-3 

وَلَاۤ اَنۡـتُمۡ عٰبِدُوۡنَ مَاۤ اَعۡبُدُ‌ ۚ
٣

Ayat ke-4 

وَلَاۤ اَنَا عَابِدٌ مَّا عَبَدۡتُّمۡۙ
٤

Ayat ke-5 

وَ لَاۤ اَنۡـتُمۡ عٰبِدُوۡنَ مَاۤ اَعۡبُدُ ؕ
٥

Ayat ke-6 

لَـكُمۡ دِيۡنُكُمۡ وَلِىَ دِيۡنِ
٦

Penutupan Al Kaafiruun


Surat Al Kaafiruun mengisyaratkan tentang habisnya semua harapan orang-orang kafir dalam usaha mereka agar Nabi Muhammad s.a.w. meninggalkan da'wahnya.

HUBUNGAN SURAT AL KAAFIRUUN DENGAN SURAT AN NASHR

Surat Al Kaafiruun menerangkan bahwa Rasulullah s.a.w. tidak akan mengikuti agama orang-orang kafir, sedang dalam surat An Nashr diterangkan bahwa agama yang dibawa Nabi Muhammad s.a.w. akan berkembang dan menang.

  Download  

Pembukaan An Nashr


Surat An Nashr terdiri atas 3 ayat, termasuk golongan surat-surat Madaniyyah yang diturunkan di Mekah sesudah surat At Taubah. Dinamai An Nashr (pertolongan) diambil dari perkataan Nashr yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Pokok-pokok isinya:
Janji bahwa pertolongan Allah akan datang dan Islam akan mendapat kemenangan; perintah dari Tuhan agar bertasbih memuji-Nya, dan minta ampun kepada-Nya di kala terjadi peristiwa yang menggembirakan.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

اِذَا جَآءَ نَصۡرُ اللّٰهِ وَالۡفَتۡحُۙ
١

Ayat ke-2 

وَرَاَيۡتَ النَّاسَ يَدۡخُلُوۡنَ فِىۡ دِيۡنِ اللّٰهِ اَفۡوَاجًا ۙ
٢

Ayat ke-3 

فَسَبِّحۡ بِحَمۡدِ رَبِّكَ وَاسۡتَغۡفِرۡهُ‌ ؔؕ اِنَّهٗ كَانَ تَوَّابًا
٣

Penutupan An Nashr


Surat ini mengisyaratkan bahwa tugas Nabi Muhammad s.a.w. sebagai Rasul telah mendekati akhirnya.

HUBUNGAN SURAT AN NASHR DENGAN SURAT AL LAHAB

Surat An Nashr menerangkan tentang kemenangan yang diperoleh Nabi Muhammad s.a.w. dan pengikut-pengikutnya, sedang surat Al Lahab menerangkan tentang kebinasaan dan siksaan yang akan diderita oleh Abu Lahab dan isterinya sebagai orang-orang yang menentang Nabi.

  Download  

Pembukaan Al Lahab


Surat ini terdiri atas 5 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Fath. Nama Al Lahab diambil dari kata Al Lahab yang terdapat pada ayat ketiga surat ini yang artinya gejolak api. Surat ini juga dinamakan surat Al Masad.

Pokok-pokok isinya:
Cerita Abu Lahab dan isterinya yang menentang Rasul s.a.w. Keduanya akan celaka dan masuk neraka. Harta Abu Lahab, tak berguna untuk keselamatannya demikian pula segala usaha-usahanya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

تَبَّتۡ يَدَاۤ اَبِىۡ لَهَبٍ وَّتَبَّؕ
١

Ayat ke-2 

مَاۤ اَغۡنٰى عَنۡهُ مَالُهٗ وَمَا كَسَبَؕ
٢

Ayat ke-3 

سَيَصۡلٰى نَارًا ذَاتَ لَهَبٍۖۚ
٣

Ayat ke-4 

وَّامۡرَاَ تُهٗ ؕ حَمَّالَةَ الۡحَطَبِ‌ۚ
٤

Ayat ke-5 

فِىۡ جِيۡدِهَا حَبۡلٌ مِّنۡ مَّسَدٍ
٥

Penutupan Al Lahab


Surat Al Lahab menjelaskan kegagalan lawan-lawan Muhammad s.a.w.

HUBUNGAN SURAT AL LAHAB DEGAN SURAT AL IKHLASH

Surat Al Lahab mengisyaratkan bahwa kemusyrikan itu tidak dapat dipertahankan dan tidak akan menang walaupun pendukung-pendukungnya bekerja keras. Surat Al Ikhlash mengemukakan bahwa tauhid dalam Islam adalah tauhid yang semurni-murninya.

  Download  

Pembukaan Al Ikhlash


Surat ini terdiri atas 4 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah sesudah surat An Naas. Dinamakan Al Ikhlas karena surat ini sepenuhnya menegaskan kemurnian keesaan Allah s.w.t.

Pokok-pokok isinya:
Penegasan tentang kemurnian keesaan Allah s.w.t. dan menolak segala macam kemusyrikan dan menerangkan bahwa tidak ada sesuatu yang menyamai-Nya.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

قُلۡ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
١

Ayat ke-2 

اَللّٰهُ الصَّمَدُ‌ ۚ
٢

Ayat ke-3 

لَمۡ يَلِدۡ ۙ وَلَمۡ يُوۡلَدۡ ۙ
٣

Ayat ke-4 

وَلَمۡ يَكُنۡ لَّهٗ كُفُوًا اَحَدٌ
٤

Penutupan Al Ikhlash


Surat Al Ikhlash ini menegaskan kemurnian keesaan Allah s.w.t.

HUBUNGAN SURAT AL IKHLASH DENGAN SURAT AL FALAQ

Surat Al Ikhlash menegaskan kemurnian Allah s.w.t. sedang surat Al Falaq memerintahkan agar semata-mata kepada-Nya-lah orang memohon perlindungan dari segala macam kejahatan.

  Download  

Pembukaan Al Falaq


Surat ini terdiri atas 5 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Fiil. Nama Al Falaq diambil dari kata Al Falaq yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya waktu subuh. Diriwayatkan oleh Abu Daud, At Tirmizi dan An Nasa-i dari 'Uqbah bin 'Aamir bahwa Rasulullah s.a.w. bersembahyang dengan membaca surat Al Falaq dan surat An Naas dalam perjalanan.

Pokok-pokok isinya:
Perintah agar kita berlindung kepada Allah s.w.t. dari segala macam kejahatan.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

قُلۡ اَعُوۡذُ بِرَبِّ الۡفَلَقِۙ
١

Ayat ke-2 

مِنۡ شَرِّ مَا خَلَقَۙ
٢

Ayat ke-3 

وَمِنۡ شَرِّ غَاسِقٍ اِذَا وَقَبَۙ
٣

Ayat ke-4 

وَمِنۡ شَرِّ النَّفّٰثٰتِ فِى الۡعُقَدِۙ
٤

Ayat ke-5 

وَمِنۡ شَرِّ حَاسِدٍ اِذَا حَسَدَ
٥

Penutupan Al Falaq


Surat Al Falaq memerintahkan kepada orang-orang yang beriman untuk memohon perlindungan kepada Allah s.w.t. dari segala kejahatan.

HUBUNGAN SURAT AL FALAQ DENGAN SURAT AN NAAS

1. Kedua-duanya sama-sama mengajarkan kepada manusia, hanya kepada Allah-lah menyerahkan perlindungan diri dari segala kejahatan.
2. Surat Al Falaq memerintahkan untuk memohon perlindungan dari segala bentuk kejahatan, sedang surat An Naas memerintahkan untuk memohon perlindungan dari jin dan manusia.

  Download  

Pembukaan An Naas


Surat ini terdiri atas 6 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat Al Falaq. Nama An Naas diambil dari An Naas yang berulang kali disebut dalam surat ini yang artinya manusia.

Pokok-pokok isinya:
Perintah kepada manusia agar berlindung kepada Allah dari segala macam kejahatan yang datang ke dalam jiwa manusia dari jin dan manusia.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

قُلۡ اَعُوۡذُ بِرَبِّ النَّاسِۙ
١

Ayat ke-2 

مَلِكِ النَّاسِۙ
٢

Ayat ke-3 

اِلٰهِ النَّاسِۙ
٣

Ayat ke-4 

مِنۡ شَرِّ الۡوَسۡوَاسِ ۙ الۡخَـنَّاسِ ۙ
٤

Ayat ke-5 

الَّذِىۡ يُوَسۡوِسُ فِىۡ صُدُوۡرِ النَّاسِۙ
٥

Ayat ke-6 

مِنَ الۡجِنَّةِ وَالنَّاسِ
٦

Penutupan An Naas


Al Quran dimulai dengan surat Al Faatihah yang diantara isinya ialah agar manusia memohon hidayat ke jalan yang lurus dan memohon pertolongan dari Allah s.w.t. dan diakhiri dengan surat An Naas yang menganjurkan agar manusia memohon perlindungan kepada Allah dari segala kejahatan.

 Aplikasi Android

 Pasang Iklan

Iklan 125x125

 Pasang Iklan

Iklan 225x225

 Stats