Al-Qur'an - 79. An Nazi'at (Malaikat-Malaikat yang Mencabut) النَّازعَات - KalenderIndonesia.Com

Bagikan:  

  Download  

Pembukaan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat terdiri atas 46 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah, diturunkan sesudah surat An Naba´. Dinamai An Naazi´aat diambil dari perkataan An Naazi´aat yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Dinamai pula as Saahirah yang diambil dari ayat 14, dinamai juga Ath Thaammah diambil dari ayat 34.

Pokok-pokok isinya:
1. Keimanan:
Penegasan Allah tentang adanya hari kiamat dan sikap orang- orang musyrik terhadapnya; manusia dibagi 2 golongan di akhirat; manusia tidak dapat mengetahui kapan terjadinya saat kiamat.
2. Kisah:
Kisah Musa a.s. dengan Fir´aun.

بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ

Ayat ke-1 

وَالنّٰزِعٰتِ غَرۡقًا ۙ
١

Ayat ke-2 

وَّالنّٰشِطٰتِ نَشۡطًا ۙ
٢

Ayat ke-3 

وَّالسّٰبِحٰتِ سَبۡحًا ۙ
٣

Ayat ke-4 

فَالسّٰبِقٰتِ سَبۡقًا ۙ
٤

Ayat ke-5 

فَالۡمُدَبِّرٰتِ اَمۡرًا‌ ۘ
٥

Ayat ke-6 

يَوۡمَ تَرۡجُفُ الرَّاجِفَةُ ۙ
٦

Ayat ke-7 

تَتۡبَعُهَا الرَّادِفَةُ ؕ
٧

Ayat ke-8 

قُلُوۡبٌ يَّوۡمَٮِٕذٍ وَّاجِفَةٌ ۙ
٨

Ayat ke-9 

اَبۡصَارُهَا خَاشِعَةٌ‌ۘ
٩

Ayat ke-10 

يَقُوۡلُوۡنَ ءَاِنَّا لَمَرۡدُوۡدُوۡنَ فِى الۡحَـافِرَةِ ؕ
١٠

Ayat ke-11 

ءَاِذَا كُنَّا عِظَامًا نَّخِرَةً ؕ
١١

Ayat ke-12 

قَالُوۡا تِلۡكَ اِذًا كَرَّةٌ خَاسِرَةٌ‌ۘ
١٢

Ayat ke-13 

فَاِنَّمَا هِىَ زَجۡرَةٌ وَّاحِدَةٌۙ
١٣

Ayat ke-14 

فَاِذَا هُمۡ بِالسَّاهِرَةِ ؕ
١٤

Ayat ke-15 

هَلۡ اَتٰٮكَ حَدِيۡثُ مُوۡسٰى‌ۘ
١٥

Ayat ke-16 

اِذۡ نَادٰٮهُ رَبُّهٗ بِالۡوَادِ الۡمُقَدَّسِ طُوًى‌ۚ
١٦

Ayat ke-17 

اِذۡهَبۡ اِلٰى فِرۡعَوۡنَ اِنَّهٗ طَغٰىۖ
١٧

Ayat ke-18 

فَقُلۡ هَلۡ لَّكَ اِلٰٓى اَنۡ تَزَكّٰى ۙ
١٨

Ayat ke-19 

وَاَهۡدِيَكَ اِلٰى رَبِّكَ فَتَخۡشٰى‌ۚ
١٩

Ayat ke-20 

فَاَرٰٮهُ الۡاٰيَةَ الۡكُبۡرٰىۖ
٢٠

Ayat ke-21 

فَكَذَّبَ وَعَصٰىۖ
٢١

Ayat ke-22 

ثُمَّ اَدۡبَرَ يَسۡعٰىۖ
٢٢

Ayat ke-23 

فَحَشَرَ فَنَادٰىۖ
٢٣

Ayat ke-24 

فَقَالَ اَنَا رَبُّكُمُ الۡاَعۡلٰىۖ
٢٤

Ayat ke-25 

فَاَخَذَهُ اللّٰهُ نَڪَالَ الۡاٰخِرَةِ وَالۡاُوۡلٰى ؕ
٢٥

Ayat ke-26 

اِنَّ فِىۡ ذٰلِكَ لَعِبۡرَةً لِّمَنۡ يَّخۡشٰىؕ
٢٦

Ayat ke-27 

ءَاَنۡتُمۡ اَشَدُّ خَلۡقًا اَمِ السَّمَآءُ‌ ؕ بَنٰٮهَا
٢٧

Ayat ke-28 

رَفَعَ سَمۡكَهَا فَسَوَّٮهَا ۙ
٢٨

Ayat ke-29 

وَ اَغۡطَشَ لَيۡلَهَا وَاَخۡرَجَ ضُحٰٮهَا
٢٩

Ayat ke-30 

وَالۡاَرۡضَ بَعۡدَ ذٰلِكَ دَحٰٮهَا ؕ
٣٠

Ayat ke-31 

اَخۡرَجَ مِنۡهَا مَآءَهَا وَمَرۡعٰٮهَا
٣١

Ayat ke-32 

وَالۡجِبَالَ اَرۡسٰٮهَا ۙ
٣٢

Ayat ke-33 

مَتَاعًا لَّـكُمۡ وَلِاَنۡعَامِكُمۡؕ
٣٣

Ayat ke-34 

فَاِذَا جَآءَتِ الطَّآمَّةُ الۡكُبۡرٰىۖ
٣٤

Ayat ke-35 

يَوۡمَ يَتَذَكَّرُ الۡاِنۡسَانُ مَا سَعٰىۙ
٣٥

Ayat ke-36 

وَبُرِّزَتِ الۡجَحِيۡمُ لِمَنۡ يَّرٰى
٣٦

Ayat ke-37 

فَاَمَّا مَنۡ طَغٰىۙ
٣٧

Ayat ke-38 

وَاٰثَرَ الۡحَيٰوةَ الدُّنۡيَا ۙ
٣٨

Ayat ke-39 

فَاِنَّ الۡجَحِيۡمَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٣٩

Ayat ke-40 

وَاَمَّا مَنۡ خَافَ مَقَامَ رَبِّهٖ وَ نَهَى النَّفۡسَ عَنِ الۡهَوٰىۙ
٤٠

Ayat ke-41 

فَاِنَّ الۡجَـنَّةَ هِىَ الۡمَاۡوٰىؕ
٤١

Ayat ke-42 

يَسۡـــَٔلُوۡنَكَ عَنِ السَّاعَةِ اَيَّانَ مُرۡسٰٮهَا ؕ
٤٢

Ayat ke-43 

فِيۡمَ اَنۡتَ مِنۡ ذِكۡرٰٮهَاؕ
٤٣

Ayat ke-44 

اِلٰى رَبِّكَ مُنۡتَهٰٮهَاؕ
٤٤

Ayat ke-45 

اِنَّمَاۤ اَنۡتَ مُنۡذِرُ مَنۡ يَّخۡشٰٮهَاؕ
٤٥

Ayat ke-46 

كَاَنَّهُمۡ يَوۡمَ يَرَوۡنَهَا لَمۡ يَلۡبَثُوۡۤا اِلَّا عَشِيَّةً اَوۡ ضُحٰٮهَا
٤٦

Penutupan An Nazi'at


Surat An Naazi´aat mengutarakan sumpah Allah dengan menyebut malaikat yang bermacam-macam tugasnya, bahwa hari kiamat pasti terjadi, dan membangkitkan manusia itu adalah mudah bagi Allah, serta mengancam orang- orang musyrik yang mengingkari kebangkitan dengan siksaan yang telah dialami Fir´aun dan pengikut-pengikutnya. Selanjutnya surat ini menerangkan keadaan orang-orang musyrik pada hari kiamat dan bagaimana kedahsyatan hari kiamat itu.

HUBUNGAN SURAT AN NAAZI´AAT DENGAN SURAT ´ABASA

Pada akhir surat An Naazi´aat ditaerangkan bahwa Nabi Muhammad s.a.w. hanyalah pemberi peringatan kepada orang-orang yang takut dengan hari kiamat, sedang pada permulaan surat ´Abasa dibayangkan bahwa dalam memberikan peringatan itu hendaklah memberikan penghargaan yang sama kepada orang-orang yang diberi peringatan dengan tidak memandang kedudukan seseorang dalam masyarakat.